Press "Enter" to skip to content

Tol Semarang-Kartasura Fungsional Dilalui Pemudik

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – PT Jasa Marga menyatakan jalan tol Semarang-Kartasura masih berstatus fungsional saat mudik Lebaran nanti, meski demikian jalur tersebut sudah bisa dilalui pemudik Lebaran 2018.

Direktur Utama PT Jasa Marga Desi Arryani  mengatakan ruas jalan tersebut kini masih dalam proses pembangunan jembatan di tiga titik. Meski demikian dia membantah penyelesaian pembangunan ruas jalan tol Salatiga-Kartasura dipaksakan demi mampu melayani arus lalu lintas pemudik pada Lebaran 2018.

“Di ruas Salatiga-Kartasura ini ada tiga jembatan yang saat ini masih dalam proses konstruksi, memang belum saatnya selesai, tapi tetap kami upayakan untuk bisa dilalui. Keputusannya masih menunggu dari Kemeterian PUPR ,” katanya.

Dia menambahkan nantinya akan ada rekayasa lalu lintas di sekitar tiga jembatan, dengan membuat jalur biasa dikeluarkan sedikit ke jalur jalan umum sebelum nantinya kembali masuk ke jalur jalan tol fungsional.

Ia menuturkan jalur jalan tol di wilayah Jateng ini ada tiga ruas yang akan dioperasikan secara fungsional, yakni Brebes-Pemalang, Batang-Semarang, serta Salatiga-Kartasura

Adapun untuk ruas Batang-Semarang, kata dia, secara umum sudah selesai sekitar 70%. Ia optimistis ruas ini akan bisa difungsikan untuk melayani arus mudik dan balik Lebaran 2018.

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono menyatakan telah menyiapkan rencana lain untuk menyiasati Jembatan Kali Kenteng Semarang-Solo.

“Tadi yang saya bilang titik kritis. Namun, progresnya sudah bagus. Terakhir, kami ke sini 1,5 bulan lalu belum kelihatan,” katanya, baru-baru ini.

Jembatan Kali Kenteng berada di ruas jalur Salatiga-Kartasura yang menjadi bagian dari jalur Tol Semarang-Solo yang dipersiapkan untuk melayani pemudik pada Lebaran tahun ini.

Basuki menegaskan pemerintah tetap berencana merampungkan pengerjaan Jembatan Kali Kenteng secara maksimal dan tetap mengutamakan keselamatan kerja serta konstruksi. “Plan A kami upayakan tetap kerjakan `full speed`. Tetapi,`safety first`. Yang pertama, tetap keselamatan. Dengan kejadian kemarin, kami akan lebih berhati-hati,” katanya lagi.

Dalam setahun pengerjaan proyek tersebut, kata dia, progresnya sudah sangat signifikan, apalagi dengan adanya pembebasan lahan yang semakin memperlancar pengerjaan proyek.Namun, kata dia, tetap disiapkan rencana lain atau “Plan B” dengan membuat jalur di bawah Jembatan Kali Kenteng tersebut yang bisa dilalui nyaman oleh pemudik pada arus mudik dan balik Lebaran 2018.

Kebutuhan anggaran untuk penyiapan Plan B di ruas Tol Salatiga-Kartasura tersebut, kata dia, sebesar Rp 1,5 miliar. “Plan A tetap kami upayakan. Akhir Mei 2018, mungkin sudah bisa dioperasikan launcher nya. Tetapi, tinggal dua minggu dari mudik. Orang sudah mulai mudik. Makanya Plan B kami siapkan,” kata Basuki, seperti dikutip dari berbagai sumber. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id