Press "Enter" to skip to content

Kemenaker Dorong Optimalisasi Pengelolaan Remitansi Di Jateng

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Kementerian Tenaga Kerja (Kemenaker) mendorong masyarakat untuk mengoptimalkan remitansi dari Buruh Migran Indonesia (BMI)  asal Jawa Tengah sebagai modal usaha.

Dirjen Pembinaan Penempatan Tenaga Kerja dan Perluasan Kesempatan Kerja Kementerian Ketenagakerjaan (Binapenta dan PKK Kemenaker) Maruli Apul Hasoloan menyatakan uang hasil remitansi dari BMI atau tenaga kerja Indonesia TKI belum dikelola optimal.

Menurutnya, remitansi masih belum memberikan dampak positif bagi penerimanya di Indonesia, karena sebagian besar hanya digunakan untuk pemenuhan kebutuhan konsumtif.

Remitansi yang dimaksud adalah transfer uang yang dilakukan pekerja asing ke penerima di negara asalnya.

“Uang yang diterima dari remitansi di Indonesia, menurut Maruli Apul Hasoloan, mayoritas digunakan untuk kegiatan nonproduktif,” katanya, seperti dikutip dari Solopos.com.

Kemenaker berupaya untuk terus meningkatkan jumlah program Desa Migran Produktif (Desmigratif) di daerah-daerah kantong BMI atau TKI.

“Kami berupaya memacu pertumbuhan kehadiran desmigratif. Sejauh ini, di Jateng, sudah ada sekitar 28 desa dengan target tahun 2018 ini bisa mencapai sekitar 35 desa,” katanya

Program Desmigratif merupakan program yang ditujukan untuk meningkatkan taraf hidup daerah-daerah yang menjadi kantong PMI. Salah satu, programnya adalah dengan membangun pusat layanan migrasi yang ditujukan untuk menekan jumlah buruh migran ilegal serta menambah skill calon BMI atau TKI.

Maruli melanjutkan, program Desmiratif tersebut juga berlaku secara nasional. Menurut data yang dimilikinya, jumlah Desmigratif di seluruh Indonesia pada 2017 lalu telah mencapai 120 desa. Pada tahun ini jumlahnya ditargetkan akan meningkat hingga 130 desa.

Di sisi lain, Maruli juga menyoroti jumlah BMI asal Jateng yang berada di luar negeri mayoritas lulusan SMP ke bawah dan berkemampuan rendah. Berdasarkan data yang dimiliki Kemenaker, jumlah BMI berpendidikan SMP atau lebih rendah asal Jateng mencapai 78%.

Kondisi tersebut membuat BMI tidak memiliki kemampuan dan saya saing, sehingga hanya mendapatkan pekerjaan di sector informal atau buruh kasar. Kehadiran Desmigratif diharapkan dapat membantu meningkatkan kemampuan calon TKI guna mendapatkan pekerjaan yang lebih layak. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id