Press "Enter" to skip to content

Kanada Siap Terima dan Bantu Pengungsi Rohingnya

Mari berbagi

JoSS, OTTAWA, KANADA – Pemerintah Kanada menyatakan siap menerima para pengungsi Rohingya dan menjanjikan bantuan dana sebesar 300 juta dolar Kanada (sekitar Rp 3,31 triliun) selama 3 tahun, di luar bantuan darurat  sebesar 45,9 juta dolar Kanada ( sekitar Rp 500 miliar) yang sudah disalurkan bertahap untuk para pengungsi Rohingya.

Kesanggupan tersebut disampaikan Menteri Luar Negeri Kanada, Chrystia Freeland, mengatakan kepada para wartawan. Tawaran suaka kepada pengungsi Rohingya, kata Freeland, tidak menutup kemungkinan jika mereka yang diterima di Kanada kembali lagi ke rumah mereka. Permasalahannya, saat ini situasinya tidak kondusif bagi mereka jika ingin kembali ke Myanmar.

Hal lain yang siap dilakukan Pemerintah Kanada adalah memperjuangkan keadilan bagi etnis Rohingya. Kanada akan bekerja sama dengan Pengadilan Kejahatan Internasional (ICC) untuk memastikan adanya pengadilan bagi mereka yang bertanggung jawab atas pelanggaran HAM dan pelanggaran lainnya di Myanmar. Freeland menyebut perlakuan terhadap warga Rohingya sebagai pembersihan etnis dan kejahatan terhadap kemanusiaan.

“Penting bagi orang-orang yang bertanggung jawab atas kekejaman ini, untuk memahami bahwa mereka akan menghadapi pengadilan, bahwa komunitas dunia sedang menyaksikan… bahwa pada akhirnya tak akan ada tempat untuk bersembunyi,” kata Freeland sebagaimana dilaporkan AFP, Kamis (24/5).

Apa yang dinyatakan Menteri Luar Negeri (Menlu) Kanada ini memangkas spekulasi dan tuduhan bahwa penerimaan pengungsi Rohingya akan bersifat permanen, dalam arti mereka tak diijinkan kembali ke negerinya.

Saat ini sekitar 700 ribu warga muslim Rohingya kabur ke negara tetangga Bangladesh setelah militer Myanmar melancarkan operasi militer di negara bagian Rakhine pada Agustus 2017 lalu. Para pengungsi Rohingya itu tinggal di kamp-kamp pengungsi yang kumuh dan padat.

Di mata Kanada, para pengungsi tersebut tetap punya hak untuk kembali ke Rakhine yang merupakan tumpah darah mereka. Dan, hak itu perlu diperjuangkan bersama. Kanada pun menyanggupi turut serta mengembalikan pengungsi Rohingya ke rumah-rumah mereka.

“Rohingya punya hak untuk kembali ke rumah-rumah mereka. Namun kondisi untuk kepulangan mereka saat ini belum memungkinkan,” tutur Freeland, di Ottawa.

Saat ditanya berapa jumlah pengungsi yang akan diterima Kanada, Freeland mengelak merincinya. Juga soal kapan kebijakan itu akan dilaksanakan, Menlu Kanada masih menunggu koordinasi dengan lembaga-lembaga yang terkait, termasuk dengan beberapa negara yang saat ini tengah menyusun rencana dalam menghadapi krisis pengungsi Rohingya bersama PBB. “Tergantung pada badan pengungsi PBB yang akan mengkoordinir penerimaan pengungsi,”tukasnya. (ant/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id