Press "Enter" to skip to content

Kampung Dhaengan dan Bugisan Kisah Prajurit Yang Enggan Pulang

Mari berbagi

JoSS – Bagi anda yang curiga nama kampung ini masih ada hubunganya dengan istilah ‘Dhaeng’, anda benar. Kata Dhaengan memang berasal dari kata Dhaeng, sebutan orang etnis Bugis bagi orang yang lebih tua.

Sedangkan nama Bugisan memang diambil dari nama Bugis, salah satu etnis yang mendiami Sulawesi. Kampung Bugisan dan kampung Dhaengan lokasinya berdampingan.

Kampung Dhaengan berada di Kelurahan Gedongkiwo, Kecamatan Mantrijeron, sedangkan kampung Bugisan berada di kelurahan Patang puluhan, kecamatan Wirobrajan Kota Yogyakarta.

Sejarah kedatangan orang-orang Bugis di Yogyakarta hingga menjadi nama sebuah kampung berawal dari jaman Mangkunegoro I, raja Surakarta.

Prajurit Bugis ini mulanya adalah prajurit keraton Surakarta yang diutus untuk mengawal Gusti Kanjeng Ratu Bendoro, putri ke-2 Hamengkubuwono I, Raja Yogyakarta. GKR Bendoro adalah istri Mangkunegoro I yang hendak diceraikannya dan akan dipulangkan ke orang tuanya di Yogyakarta.

Baca juga : Asal Usul Nama Malioboro Jogja

Untuk mengawal perjalanan pulang GKR Bendoro serta untuk mengantisipasi hal-hal yang tidak diinginkan jika Hamengkubuwono I marah, Mangkunegoro I menyiapkan prajurit dari etnis Bugis karena terkenal berani.

Uniknya, saat tiba di Yogyakarta, alih-alih marah raja Mataram tersebut menerima dengan suka cita putrinya beserta rombongan.

Prajurit Bugis yang mengawalnya, yang semula disiapkan untuk mengantisipasi kemarahan sang raja Yogyakarta, justru disambut dengan baik, mendapat simpati dari Sultan karena sudah mengawal perjalanan putrinya.

Selang berapa lama dari kedatangannya, para prajurit Bugis itu memutuskan untuk menetap di Yogyakarta. Mungkin karena mereka merasa nyaman serta merasa “diajeni” oleh Sri Sultan beserta rakyatnya.

Gayung bersambut, penguasa Yogyakarta menanggapi keputusan mereka dengan memasukannya sebagai bagian dari pasukan keraton Yogyakarta. Di kesatuan prajurit keraton Yogyakarta, panji-panji Prajurit Bugisan adalah Wulan-dadari, berbentuk empat persegi panjang dengan warna dasar hitam. Di tengahnya adalah lingkaran warna kuning emas. Panji ini bermakna Prajurit Bugis diharapkan selalu memberikan penerangan dalam kegelapan.

Prajurit Bugis ini sampai sekarang dilibatkan sebagai pengawal upacara Grebeg. Sedangkan panji-panji Prajurit Dhaeng adalah Bahningsari, empat persegi panjang dengan warna dasar putih dan di tengahnya terdapat bintang segi delapan berwarna merah.

Bahningsari ini bermakna prajurit yang pantang menyerah. Secara administratif, kini Kampung Dhaengan berada di dalam wilayah Kelurahan Gedongkiwo, Kecamatan Mantrijeron (dodo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id