Press "Enter" to skip to content

Jenazah Briptu Wahyu Diberangkatkan Ke Kebumen

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Jenazah Briptu Wahyu Catur Pamungkas diberangkatkan ke kampung halamannya di Kebumen, Jawa Tengah, malam ini Rabu (9/5). Briptu Wahyu Catur adalah satu dari lima polisi yang gugur dalam insiden kerusuhan di Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat.

Penjagaan selama proses pemberangkatan jenazah dari RS Polri Raden Said Sukanto berlangsung sangat ketat, polisi yang mengamankan lokasi tak membiarkan awak media mendekati pihak keluarga atau kerabat almarhum.

Jenazah polisi kelahiran Kebumen,  Jawa Tengah 24 Mei 1998 tersebut dimasukkan dalam peti berwarna cokelat dan berselimut kain merah-putih. Briptu Wahyu Catur Pamungkas merupakan Alumni SMA Negeri 1 Gombong 2016.

Diberangkatkan menggunakan mobil jenazah berwarna hitam. Mobil jenazah tersebut meninggalkan area instalasi jenazah pukul 18.25 WIB menuju rumah duka di Desa Kamulyan RT 2/RW 2 Kecamatan Kuwarasan, Kebumen.

“Ke Kebumen,” kata seorang sopir mobil jenazah itu dari RS Polri di Kramat Jati, Jakarta Timur, seperti dikutip dari Detik.com.

Sebelumnya, Kapolri Jenderal Tito Karnavian, memberikan Kenaikan Pangkat Luar Biasa Anumerta (KPLBA) kepada lima Anggota Brimob yang gugur dalam kerusuhan di Rutan Mako Brimob, Depok, Jawa Barat.

Ke lima anggota Densus 88 itu yakni Iptu Luar Biasa Anumerta Yudi Rospuji Siswanto, Aipda Luar Biasa Anumerta Denny Setiadi, Brigadir Luar Biasa Anumerta Fandy Setyo Nugroho, Briptu Luar Biasa Anumerta Syukron Fadhli, Briptu Luar Biasa Anumerta Wahyu Catur Pamungkas. Mereka mendapatkan penghargaan kenaikan pangkat anumerta.

Seperti diketahui, Selasa (8/5) pukul 20.00 WIB terjadi kerusuhan yang berakhir dengan penyanderaan terhadap anggota Densus 88 di Rutan Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok. Hingga lebih dari 24 jam proses negosiasi belum membuahkan hasil.

Kerusuhan berawal oleh dari pemeriksaan makanan yang merupakan pemberian keluarga narapidana untuk keluarganya yang mendekam dalam Rutan Mako Brimob.

Sejumlah pihak menyebut penanganan Polri dalam kerusuhan itu lamban. Kadiv Humas Polri Irjen Setyo Wasisto membantah pihaknya lamban. Penanganan membutuhkan waktu lama karena lebih mempertimbangkan keselamatan para sandera.

“Bukan lamban, kita menghargai nyawa,” ujar Setyo.

Setyo mengatakan, dalam situasi tersebut, polisi tidak bisa melakukan tindakan gegabah dan terburu-buru. Sebab, bila ada satu saja tindakan yang salah, itu bisa berakibat fatal terhadap keselamatan nyawa para korban sandera.

Kita tidak bisa grusak-grusuk, kalau grusak-grusuk nanti keselamatan anggota menjadi pertaruhan,” imbuhnya.

Maka itu, pihak kepolisian melakukan pendekatan dengan negosiasi untuk mencari titik temu. “Kita makanya upayakan negosiasi, kemauan apa agar ketemu titik temunya apa, mohon doanya,” lanjutnya.

Setyo juga bicara soal lambannya proses negosiasi. Setyo mengatakan masalah tuntutan dari para napi teroris yang belum bisa dipenuhi menjadi kendala lambannya proses negosiasi.

“Ini masalah tuntutan. Saya tidak bisa buka di forum ini. Saya harus close dulu karena tim nego masih jalan,” tandasnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id