Press "Enter" to skip to content

Jelang Ramadhan, Operasi Pasar Disiapkan

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Bank Indonesia bersama lembaga pemerintahan yang tergabung dalam Tim Pemantauan dan Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) Jateng siap melakukan operasi pasar apabila diperlukan untuk mengambat laju inflasi bulan ini.

Menjelang bulan Ramadhan diprediksi harga kebutuhan pokok meningkat seiring lonjakan kebutuhan masyarakat.  Beberapa target utama operasi pasar yang disiapkan oleh pemerintah antara lain produk cabai, beras, dan telur.

Kelapa Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Jawa Tengah Margo Yuwono memprediksi laju inflasi pada di bulan puasa Ramadhan tahun 2018 mendatang bakal lebih terkendali. Pemerintah dinilai telah lebih siap dalam mengantisipasi fenomena tahunan tersebut.

Sejumlah barang kebutuhan pokok tersebut, menjadi penyumbang utama inlfasi diperiode yang sama pada  tahun lalu.

“Kami juga aktif melakukan sosialisasi ke masyarakat agar saat bulan puasa jangan melakukan konsumsi berlebihan. Di tingkat pedagang kami juga akan pantau agar mereka tidak menimbun produk yang membuat harga melonjak,” ujarnya.

Dia menilai kecenderungan laju inflasi sepanjang bulan puasa Ramadan tahun 2017 lalu lebih rendah dibandingkan dengan 2016. Pada laju inflasi bulan puasa 2016, Juni dan Juli, masing-masing 0,41% dan 1%. Sementara itu, pada bulan puasa 2017, Mei dan Juni, laju inflasinya masing-masing 0,61%.

“Kalau dari kecenderungan laju inflasi bulan puasa turun, artinya upaya pemerintah dan pejabat terkait di Jateng cukup baik dalam mengantisipasi lonjakan inflasi, yang biasanya didongkrak dari volatile food,” katanya seperti dikutip dari Kabar24, Kamis (3/5)

Oleh sebab itu, itu dia optimistis laju inflasi pada bulan puasa Ramadan tahun 2018 ini lebih terkendali lantaran pemerintah telah lebih siap.

Optimisme mengenai laju inflasi Jateng yang terkendala pada bulan puasa itu juga muncul dari Kepala Grup Advisory and Pengembangan Ekonomi Kantor Perwakilan Bank Indonesia Jawa Tengah Rahmat Dwisaputra. Menurutnya,

Secara terpisah, Kepala Perusahaan Umum Badan Urusan Logistik (Bulog) Divisi Regional (Divre) Jateng Djoni Nur Ashari mengklaim bahwa stok sejumlah bahan pokok di Jateng aman menjelang Ramadan dan Lebaran 2018. Dia bahkan menjamin stok barang-barang kebutuhan pokok seperti beras akan tersedia hingga Lebaran usai.

Menurutnya, upaya Bulog dalam menjaga stabilisasi stok pangan hingga operasi pasar di Jateng telah dilakukan sejak April lalu terutama di pusat-pusat perbelanjaan yang menjadi sumber inflasi di Jateng.

Berdasarkan data Bulog Divre Jateng, stok beras public service obligation (PSO) yang tersedia saat ini 55.179 ton yang jenis PSO, sedangkan stok beras jenis komersial mencapai 12.149.671 kg. Jumlah tersebut, menurutnya, masih akan bertambah menyusul adanya penyerapan gabah dari petani yang mencapai 8.600 ton dalam waktu dekat. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id