Press "Enter" to skip to content

Jawa dan Bali Kembali Dapat Jatah Premium

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Pemerintah kembali menugaskan Pertamina untuk memasok Bahan Bakar Minyak (BBM) jenis premium atau gasoline RON (research octane number) 88 di wilayah Jawa dan Bali melalui SPBU (Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum) menjelang Idul Fitri.

Alasan kawasan Jawa, Madura dan Bali kembali dapat jatah BBM bersubsidi jenis premium melalui SPBU yang ada, adalah karena adanya revisi Peraturan Presiden Nomer 191 Tahun 2014 tentang Penyediaan, Pendistribusian, dan Harga Jual Eceran Bahan Bakar Minyak oleh Presiden Joko Widodo. Semula di Pasal 3 Ayat (2) dan (3) Perpres tersebut, untuk BBM khusus penugasan yaitu bensin RON 88, wilayah penugasannya ditetapkan di luar wilayah provinsi Banten, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur dan Provinsi Bali.

“Pak Menteri ESDM (Ignasius Jonan-Red) semalam menyampaikan bahwa revisi Perpres 191 telah ditandatangani oleh Pak Presiden,” ujar Kepala BPH Migas, Fanshurullah Asa, dalam konferensi pers di Kantor BPH Migas, Jumat (25/5).

Dalam revisi tersebut, Presiden Joko Widodo mewajibkan SPBU menjual premium di Jawa dan Bali, sehingga pemerintah secara resmi telah memperluas area penugasan penjualan Premium ke seluruh Indonesia.

Sebagai catatan, dalam Perpres 191/2014 penugasan penjualan Premium hanya di luar wilayah Jawa dan Bali. Karena itulah, dari 3.445 SPBU yang ada di Jawa dan Bali, per Mei 2018 sudah ada 1.926 SPBU yang tidak bisa lagi menjual premium. Lonjakan itu cukup dahsyat karena tahun 2017, jumlah SPBU di Jawad an Bali yang tidak diperbolehkan menjual premium hanya 800 SPBU.

Menurut Fanshurullah Asa, sebagai tindak lanjut Kementerian ESDM akan menerbitkan Keputusan Menteri (Kepmen) yang memberikan penugasan kepada BPH Migas untuk menentukan lokasi dan alokasi penjualan Premium, baik di Jawa dan Bali maupun di luar wilayah Jawa-Bali.

Sampai saat ini, kuota Premium penugasan masih 7,5 juta kiloliter (kl) di wilayah di luar Jawa-Bali. Nantinya, BPH Migas bakal menambah kuota penugasan Premium di Jamali dengan memperhatikan kebutuhan. Tahun lalu, konsumsi Premium di Jamali mencapai 5,1 juta kl.

Direktur Logistik, Supply Chain, dan Infrastruktur Pertamina, Gandhi Sriwidodo, seeblumnya memprediksi kebutuhan BBM selama periode Ramadan dan Lebaran 2018 akan melonjak hingga 15 persen. Sebagai antisipasi, perseroan menyiapkan pasokan BBM agar bisa memenuhi kebutuhan masyarakat.

Karena itu, Pertamina menyiapkan Satuan Tugas (Satgas) persiapan Ramadan dan Idul Fitri 2018 agar pasokan bensin rata-rata sekitar 103.777 kiloliter (kl) per hari selama 15 hari sebelum dan sesudah lebaran, atau naik sekitar 15,17 persen dibandingkan konsumsi harian normal, yaitu 90.110 kl per hari, bisa dipenuhi.

Baca juga : Pertamina Jamin Ketahanan Stok BBM dan Elpiji Saat Ramadhan 

Di Jawa-Bali, untuk tahap awal sebanyak 571 SPBU akan kembali menjual Premium sebelum periode mudik berlangsung. SPBU tersebut saat ini sedang menyiapkan tangki timbun untuk digunakan Premium engan mengalihkan sebagian tangka timbun yang sebelumnya digunakan untuk pertalite. Ke depan, ditargetkan jumlah SPBU yang menjual Premium di Jawad an Bali akan bertambah hingga 2.100 SPBU.

Untuk mengantisipasi periode mudik, Pertamina memastikan bahwa 25 SPBU yang ada di Tol Trans Jawa menyediakan premium. (cnn/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id