Press "Enter" to skip to content

Ikan Guppy Sang Calon Primadona

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Siapa sangka, ikan Guppy yang dulunya hanya dimanfaatkan untuk membasmi jentik nyamuk, kini berubah menjadi ikan hias yang memiliki banyak fans.

Hukum ekonomi di mana permintaan tinggi, di situ harga barang akan naik, demikian juga dengan ikan mungil ini. Peminatnya relatif banyak dari berbagai kalangan, tak hanya di Jogja namun juga datang dari berbagai wilayah di Indonesia.

Pun dengan kontes Guppy yang diadakan di Jogja Expo Center (JEC), Minggu (06/5) ini. Pesertanya dari Sabang sampai Merauke. Panitia menyediakan 500 akuarium untuk peserta kontes. Panitia mengklaim ini adalah kontes terbesar untuk kelas ikan hias pendatang baru.

“Kontes Jogja Guppy ini tingkat nasional. Pesertanya dari Sabang sampai Merauke. Kita sediakan 500 akuarium. Makanya ini kontes ikan guppy terbesar di Indonesia,” kata Ketua Pelaksana Jogja Guppy Contest 2018, Danang Prima, saat memberi pernyataan kepada JoSS.

Dia menjelaskan jika awalnya ikan guppy hanyalah ikan cethul yang hidup di selokan dan tidak memiliki nilai jual.

Biasanya dimanfaatkan untuk membasmi jentik nyamuk. Namun setelah ada beberapa orang yang mulai sadar akan keindahannya serta memperkenalkanya, pamor ikan yang bernama latin Poecilia Reticulata ini pun semakin naik.

“Ini bukan melebih-lebihkan. Namun kontes ini sebanding dengan value dan estetika (keindahan) yang ada pada ikan guppy,” terang Danang.

Menurut dia, harga ikan guppy terus meroket sejak ikan kecil mulai diminati. Dia mengklaim untuk sepasang ikan Guppy bisa mencapa Rp3 jutaan. Melalui Jogja Guppy Contest 2018 ini pihaknya ingin mengenalkan keindahan ikan guppy kepada masyarakat hingga ke tingkat internasional.

“Ikan guppy tercatat pernah terjual dari harga Rp 2.5 juta sampai Rp 3 juta sepasang,” katanya.
Secara umum ikan guppy memiliki ekor lebar dengan corak ekor berwarna-warni. Ada yang lebar, kecil bahkan ada juga yang model ekor sport.

Pada tubuhnya terlihat pola yang berbeda pada setiap ikan. Menurut keterangan beberapa peserta membiakkan ikan guppy juga tergolong mudah. Bahkan pemilik ikan bisa membiakkan jenis baru dengan pola baran dan corak ekor yang lain daripada yang lain.

Seorang pengunjung, Fandi (36), kepada JoSS mengakui keindahan dan keragaman corak ikan guppy ini. Menurutnya ikan mungil ini bisa mempercantik interior rumahnya jika dipadu dengan akuarium yang cantik. Mamun Fandi kuatir jika suatu saat harga ikan ini melambung karena ada permainan harga.

“Memang cantik sih, untuk hiasan bagus. Asal jangan ‘dimainin’ harganya, kayak koi dan gelombang cinta, yang pada masanya sempai booming, namun akhirnya anjlok harganya. Ikan jenis ini lumayan mudah perawatan dan pengembangbiakannya,” katanya. (dodo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id