Press "Enter" to skip to content

Gadai Swasta, Menyiksa Namun Tetap Dicinta

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Bisnis gadai pinggir jalan belakangan ini makin tumbuh subur bak jamur dimusim penghujan. Keberadannnya yang memang sangat berarti di kalangan masyarakat yang membutuhkan dana cepat dalam waktu singkat, tanpa banyak syarat.

Meski berisiko tinggi, praktik namun gadai gelap ini makin dicari. Bagaimana tidak,  selain rawan penipuan karena bisa jadi barang gadai ini dari barang hasil curian, bunga yang ditetapkan juga sangat tinggi yaitu 10% sebulan.

Namun tak menyurutkan niat msayarakat untuk menggadaikan barangnya di rumah gadai yang tak jelas ijinnya ini, kemudahan pencairan dana menjadi satu alasan kuat untuk membuat masyarakat bahkan berbondong-bondong mendatangi rumah gadai.

Seperti Wisnu (21), mahasiswa semester akhir di Atma Jaya mendatangi rumah gadai Mazpram di seputaran Stasiun Lempuyangan. Wisnu membawa kamera handycam Sony CX405-nya untuk digadaikan di rumah gadai yang sudah jadi langganannya sejak lama.

“ Butuh piro (butuh berapa),?” tanya Pram, pemilik rumah gadai. Wisnu pun langsung menjawab tanpa basa-basi.

“400 ribu,” jawabnya. Pemilik gadai lantas menawarkan agar Wisnu mau sekalian menjual handycam-nya. Pasalnya, kata Pram, Wisnu sudah berulang kali datang kerumah gadainya menawarkan barang yang sama untuk digadai.

Namun pria yang nyambi jadi kontributor sebuah stasiun TV nasional ini menolaknya dengan alasan masih membutuhkannya. Pram pun langsung menyodorkan 4 lembar uang seratus ribuan untuk Wisnu sembari sekali menawarkan untuk membeli kameranya.

Namun Wisnu tetap menolaknya. Beberapa menit kemudian Pram menyodorkan lembaran surat perjanjian yang harus ditandatangani oleh Wisnu.

“ Nanti kalau kerja mau pakai apa, kalua ini di jual mas,” ujarnya. Sekilas transaksi Pram dan Wisnu terlihat mudah dan singkat, tanpa ada proses menaksir barang seperti yang dilakukan pegadaian pada umumnya.

Menurut Pram sang pemilik rumah gadai, kepercayaan antara Wisnu dan dirinya sudah terjalin lama sehingga tidak perlu berpikir ulang untuk meminjami Wisnu uang dengan bunga 10% selama 2 minggu. Cukup tinggi jika dibandingkan bunga yang ditawarkan Perum Pegadaian, namun pemilik rumah gadai berdalih jika di rumah gadainya mau menerima barang yang under spec yang dibawa pelanggannnya.

“Kalau Pegadaian mana mau handycam, lagipula harganya sekarang berapa. Coba cek di Tokopedia apa Bukalapak, handycam seperti ini harganya berapa, dijual juga lama lakunya,” tukas Pram berdalih. Saat dikonfirmasi, Wisnu membenarkan hal itu.

Dulu sebelum dibawa ke Mazpram gadai, Sony CX-405 nya pernah dibawa ke Perum Pegadaian Gejayan untuk digadaikan namun ditolak dengan alasan sudah tidak bernilai karena jaman sekarang hampir semua telepon pintar sudah bisa digunakan untuk merekam video dengan kualitas yang semakin tinggi.

Wisnu juga menambahkan,persyaratan menggadai barang di Perum PEgadaian terbilang susah untuk dipenuhi terutama untuk urusan spesifikasi. Semakin lama, kata Wisnu, Perum Pegadaian mensyaratkan spek barang yang semakin tinggi atau yang purnajualnya tinggi. Untuk laptop misalnya, Perum Pegadaian  tidak menerima laptop dengan spesifikasi di bawah Celeron.

“ Laptop saja kalau dibawah Intel Core tidak diterima. Memang murah sih bunganya, tapi kalau tidak punya barang yang speknya segitu trus piye?” katanya. Di rumah gadai MazPram, berbagai jenis barang elektronik, meski barang tersebut sudah ketinggalan jaman dan under spec masih bisa diterima untuk digadai. Di etalase tokonya terpajang barang milik pelanggannya seperti Blackberry, kamera handycam, bahkan keris.

“ Iya mas, kita gadai keris juga bisa, tapi harus dilihat dulu. Kita punya koneksi ke penggemar keris,” pungkasnya. Di Jogja memang banyak rumah gadai pinggir jalan yang menawarkan kemudahan gadai seperti rumah gadai MazPram.

Dari penelusuran JoSS kebanyakan dari rumah gadai tersebut tidak berijin seperti yang disyaratkan oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Ada beberapa rumah gadai yang beroperasi sebagai usaha sampingan dari toko barang elektronik. Jasa gadai yang ditawarkan kebanyakan barang elektronik seperti smartphone atau laptop.

Rata-rata bunga yang ditawarkan juga cukup tinggi, sebesar 10%. Untuk urusan spek minimal, tiap rumah gadai punya standar berbeda-beda. Meski berbunga tinggi, namun keberadaan gadai swasta ini sangat dibutuhkan. (Dodo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id