Press "Enter" to skip to content

Elpiji 3 Kg di Sukoharjo Aman Jelang Ramadhan

Mari berbagi

JoSS, SUKOHARJO – Dinas Perdagangan Koperasi Usaha Kecil dan Menengah (Disdagkop UKM) Sukoharjo menyatakan ketersediaan elpiji ukuran 3 kg masih aman, untuk itu belum dilakukan pengajuan penambahan kuota ke PT Pertamina.

Kepala Disdagkop UKM Sukoharjo, Sutarmo, mengatakan permintaan elpiji 3 kg di pasaran masih relatif normal menjelang Ramadhan, meski demikian pihaknya akan terus memantau perkembangannya di tingkat pangkalan maupun pengecer.

“Hingga saat ini permintaan masih normal, baik ditingkat pengecer maupun pangkala atau agen. Belum ada pengajuan kuota harian elpiji 3kg,” kata dia, seperti dikutip dari Solopos. Minggu (6/5).

Menurutnya, penambahan kuota harian elpiji 3 kg  di Sukoharjo telah dilakukan pada Februari 2018. Penambahan kuota harian sebesar 643 tabung per hari dilakukan oleh pemkab ketika harga elpiji 3 kg di pasaran mencapai Rp22.000 per tabung.

“Saat itu permintaan melonjak, harganya jadi naik signifikan, sehingga pemkab mengajukan tambahan sebanyak 643 tabung perhari. Alokasi kuota harian elpiji 3 kg  saat ini menjadi 29.621 tabung atau naik dibandikan sebelumnya yang hanya 28.978 tabung. Sekarang belum perlu penambahan alokasi kuota harian elpiji 3 kg,” ujar dia.

Dia menuturkan, penambahan alokasi kuota harian elpiji 3 kg ke Pertamina jika diperlukan kemungkinan beberapa pekan menjelang Lebaran. Hal itu karena diyakini permintaan elpiji 3 kg bakal melonjak tajam.

Masyarakat bakal memborong kebutuhan pokok dalam jumlah besar untuk dimasak. Otomatis kebutuhan elpiji 3kg di masyarakat lebih besar dibanding hari biasa. “Pemudik  sudah sampai kampung halaman mulai sepekan menjelang Lebaran. Nah, saat itu, permintaan elpiji 3 kg bakal meningkat pesat,” tutur Sutarmo.

Mantan Kepala Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Sukoharjo ini menjelaskan segera berkoordinasi dengan Himpunan Wiraswasta Nasional Minyak dan Gas Bumi (Hiswana Migas) Soloraya untuk menghitung perkiraan kebutuhan penambahan alokasi kuota harian elpiji 3 kg. Dia berharap masyarakat tak kesulitan mendapatkan elpiji 3 kg selama bulan puasa.

Sementara itu, seorang warga asal Desa Pranan, Kecamatan Polokarto, Astuti, meminta agar instansi terkait mengantisipasi apabila terjadi kelangkaan elpiji 3 kg di pasaran saat Ramadan nanti.

Astuti memahami fenomena tingginya tingkat permintaan elpiji 3 kg menjelang Lebaran. Masyarakat membutuhkan elpiji untuk memasak berbagai bahan makanan yang disajikan saat Lebaran.

Kondisi itu harus dibarengi dengan penambahan alokasi kuota harian elpiji 3 kg agar tak terjadi kelangkaan di tingkat pengecer. “Biasanya, elpiji 3 kg hilang di pasaran pada beberapa hari menjelang Lebaran. Masyarakat terpaksa mengantre di pangkalan agar mendapat elpiji 3 kg,” kata dia. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id