Press "Enter" to skip to content

Dishub Bantul Siapkan Rekayasa Lalu lintas Jalur Wisata

Mari berbagi

JoSS, BANTUL – Dinas Perhubungan Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta menyiapkan rekayasa lalu lintas Jalan Parangtritis guna mengantisipasi penumpukan kendaraan pada jalur pariwisata populet tersebut.

Kepal Dinas Perhubungan Bantul, Aris Suharyanto mengatakan Pantai Parangtritis masih menjadi primadona objek wisata di Bantul, sehingga pada saat libur Lebaran biasanya terjadi lonjakan pengunjung.

Untuk itu, lanjutnya pengalihan arus lalu lintas sebagai upaya rekayasa lalu lintas menjadi satu hal yang sangat penting untuk memberikan kenyamanan bagi para pengunjung yang hendak liburan ke objek wisata pantai selatan itu.

“Alternatif pengalihan arus lalu lintas Jalan Parangtritis kami siapkan guna mengantisipasi kemacetan di jalur wisata saat libur Lebaran 2018, dengan pemberian isyarat lalu lintas pada persimpangan-persimpangan Jalan Parangtritis,” katanya, seperti dikutip dari Antara.

Dia mengimbau, wisatawan yang datang dari arah barat sebaiknya masuk ke Parangtritis melewati perempatan Dongkelan ke selatan melewati Ring Road Bantul timur dan masuk ke Jalan Parangtritis melalui perempatan Bakulan dari barat.

Sementara itu, wisatawan dari arah timur lanjut Aris dapat masuk ke Parangtritis melewati perempatan Wojo ke selatan kemudian perempatan Barongan ke barat dan masuk ke Jalan Parangtritis melalui perempatan Bakulan dari arah timur.

Pihaknya telah memasang RPPJ (rambu pendahulu penunjuk jalan) arah Parangtritis di perempatan alat pemberi isyarat lalu lintas (APILL) Dongkelan (Jalan Bantul) dan perempatan Wojo (Jalan Imogiri Barat).

“Untuk itu, kami mengimbau kepada seluruh wisatawan yang akan menuju objek wisata Pantai Parangtritis saat libur Lebaran agar tidak mengambil jalur Jalan Parangtritis melainkan jalur lain,” ujarnya.

Aris mengatakan, untuk arus balik atau ke luar dari objek wisata Pantai Parangtritis sekiranya dipandang arus kendaraan padat, guna menghindari kemacetan di APILL simpang Druwo, Tembi dan Manding arus wisatawan akan dipecah.

Lebih lanjut Aris menuturkan arus wisatawan akan dipecah ke barat di Perempatan Bakulan dengan penempatan personel perhubungan di Bakulan dan pemberian peta informasi jalur alternatif di TPR (tempat pemungut retribusi) Parangtritis.

Selama pelaksanaan arus mudik dan arus balik Lebaran 2018, pihaknya juga akan menyediakan alat bantu rekayasa lalu lintas sementara yang akan ditempatkan di jalur utama dan jalur alternatif apabila terjadi kepadatan arus kendaraan.

Alat bantu rekayasa lalu lintas tersebut, disediakan water barier sebanyak 80 buah dan traffic cone 300 buah, kemudian 40 buah rambu portabel petunjuk arah. Sedangkan pemantauan pada ruas jalan wisata, kata dia, dilakukan di sejumlah titik menuju kawasan wisata seperti di wisata Parangtritis, Kebun Buah Mangunan, Hutan Pinus di Dlingo dan Bukit Bintang di Piyungan. (ant/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id