Press "Enter" to skip to content

CFD Semarang Minggu Besok Ditiadakan

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Hari bebas kendaraan bermotor (Car Free Day /CFD) Simpanglima dan sekitarnya akan ditiadakan pada Minggu (6/5/2018), mengingat rangkaian peringatan HUT ke-471 kota Semarang yang masih terus berlangsung.

Ketua panitia hari jadi ke-471 Kota Semarang, Triyoto Sardjoko mengatakan peniadaan Car Free Day (CFD) di Simpanglima ini terkait penyelenggaraan acara Semarang Night Carnival dan resepsi hari jadi Kota Semarang pada Sabtu (5/5) malam dengan bintang tamu God Bless dan Once Mekel.

Dia menambahkan, sebagian besar jajaran aparatur Pemerintah Kota Semarang dan fasilitas-fasilitas pendukung dikonsentrasikan pada acara tersebut. Sehingga dikhawatirkan jika CFD tetap diadakan akan tidak maksimal.

“Dari pada pelayanan petugas di area Car Free Day pada pagi harinya kurang optimal maka Car Free Day di Simpanglima Minggu (6/5) besok ditiadakan,” jelas Triyoto.

Seperti diketahui, dalam rangka memeriahkan HUT Semarang ini, Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Kota Semarang akan menggelar Semarang Night Carnival (SNC) 2018, Sabtu (5/5/2018).

Kepala Disbudpar Kota Semarang, Masdiana Safitri menuturkan, SNC 2018 merupakan event nasional di Kota Semarang yang nantinya akan diikuti beberapa daerah luar Semarang. Bahkan SNC ini juga diikuti peserta dari beberapa negara tetangga.

“Beberapa perwakilan negara sahabat juga akan ikut tampil dalam SNC besok. Ada empat negara yaitu dari Senegal, Korea Selatan, India, dan Taiwan,” kata Masdiana.

Peserta dari luar kota adalah Kabupaten Keerom (Papua), Kota Manado (Sulawesi Utara), Pemalang, Jepara, Grobogan, Salatiga, dan dua komunitas dari luar kota, yaitu Salatiga Iconic Costume serta Komunitas Pecinta Carnival.

Masdiana memaparkan, SNC 2018 ini mengangkat tema Kemilau Semarang. Dari tema tersebut, kemudian dijabarkan dalam empat sub tema yaitu Masquerade Gold (Batik Semarangan), Masquerade Silver (Art Deco), Masquerade Red (Kampung Pelangi), dan Masquerade Blue (Pantai).

“Tahun ini kami akan mencoba menjembatani modernisasi seni budaya lokal melalui beberapa tema itu. SNC ini juga sebagai wadah ekspresi sekaligus ekspose kekayaan seni Kota Semarang,” paparnya.

Dijelaskannya, dalam gelaran parade seni dan budaya ini tanpa harus mengubah nilai-nilai yang sudah berkembang dan tumbuh di dalam masyarakat baik spirit maupun filosofinya.

Dalam rangka mewujudkan target tersebut, SNC tahun ini terbilang istimewa dibanding tahun-tahun sebelumnya di mana peserta karnaval tidak hanya diikuti dari luar Kota Semarang saja, namun juga beberapa negara tetangga dengan total peserta mencapai 800 orang.

Tidak hanya itu saja, gelaran SNC 2018 dan resepsi hari jadi juga dihadiri 250 tamu VIP yang terdiri dari 10 duta besar negara sahabat seperti Palestina, Rusia, Polandia, Cuba, Armenia, Iran dan Suriname termasuk kota-kota di negara yang telah bekerja sama dengan Kota Semarang dalam hal Sister City.

Hadir pula perwakilan Kementerian, budayawan, tokoh agama, tokoh masyarakat serta pimpinan stakeholder di Kota Semarang dan Jawa Tengah hingga pimpinan media massa. (*/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id