Press "Enter" to skip to content

CEO Dafam Billy Dahlan Pimpin Hipmi Jateng

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Chief Executive Officer (CEO) Dafam Group, Billy Dahlan, terpilih sebagai Ketua BPD Hipmi (Himpunan Pengusaha Muda Indonesia) Jawa Tengah untuk masa bhakti 2018 -2020 dalam Musyawarah Daerah Luar Biasa (Musdalub) yang digelar di Kota Semarang, Sabtu (12/5).

Dengan ditetapkannnya Billy sebagai Ketua BPD Hipmi Jateng 2018 – 2020, kepemimpinan Ferry Firmawan untuk periode 2017 – 2020 yang baru berjalan 10 bulan harus berakhir karena penyelenggara Musdalub Hipmi Jateng menyatakan dari aspek anggaran dasar dan anggaran rumah tangga, persyaratan penyelenggaraan dipenuhi.

Ketua BPC Hipmi Rembang, Ridwan, yang menjadi pimpinan sidang memastikan syarat sah untuk terselenggaranya Musdalub berdasarkan jumlah pengurus yang hadir sebanyak 2/3 pengurus yang ada, sudah terpenuhi sehingga hasilnya pun sah secara organisasi. Apalagi, kata Ridwan, dari Badan Pengurus Pusat (BPP) Hipmi juga hadir, dalam hal ini diwakili oleh Wakil Sekretaris Jenderal BPP Hipmi Pusat, Herry Chaves, dan Wakil Bendahara Umum BPP Hipmi Pusat, Hilda.

Sebelum sidang dimulai, semua persyaratan dan berkas calon ketua umum terpilih diperiksa secara seksama, dan dinyatakan memenuhi persyaratan. Pimpinan sidang pun mengesahkan persyaratan dan disetujui semua peserta. “Setelah terpilih ketua umum terpilih, kami akan membentuk dewan formatur untuk menetapkan pengurus Hipmi Jateng periode 2018-2020 mendatang,” kata Eny Kusumaningrum, Ketua Steering Committee (SC) Musdalub Hipmi Jateng yang digelar di Hotel Dafam Semarang, akhir pecan lalu. ‎

Musdalub digelar karena kepemimpinan Ferry Firmawan mendapatkan mosi tidak percaya dari beberapa BPC Hipmi yang ada di Jawa Tengah. Ferry dianggap sudah tidak adanya iktikad baiknya untuk membawa Hipmi Jawa Tengah ke arah yang baik. Ferry sendiri di beberapa media menyatakan, “Saya tetap fokus pada fokus pada penguatan dan pengembangan organisasi. Kami akan terus konsulidasi dengan seluruh BPC Hipmi Kabupaten/Kota di Jateng,” kata Ferry Firmawan, Minggu (13/5).

Ferry yang juga anggota DPRD Jawa Tengah menilai Musdalub yang dilakukan beberapa  beberapa anggota Hipmi Jateng di Hotel Dafam  adalah ilegal atau melanggar peraturan. Dalam pemilihan ketua umum, lanjut dia, Hipmi memiliki peraturan dan mekanisme tersendiri sebagaimana tercantum pada anggaran dasar/anggaran rumah tangga (AD/ART) organisasi.

Sementara itu salah satu senior Hipmi Jateng, M Reza Tarmizi yang pernah menjabat Ketua Hipmi Jawa Tengah periode 2014-2017, menyatakan Musdalub ini adalah pertemuan resmi yang paling tinggi di BPD Hipmi Jateng. Sehingga diharapkan bisa dijadikan pembelajaran Hipmi Jateng, dalam berorganisasi selama ini. “Siapa pun menjadi Ketua Umum Terpilih hasil Misdalub ini bisa melanjutkan roda organisasi dan bisa mengharumkan nama Hipmi Jateng,” katanya.

Billy Dahlan yang dipilih dalam Musdalub menyatakan siap memimpin Hipmi Jateng selama dua tahun kedepan sampai 2020 mendatang. Setelah terpilih pihaknya akan melakukan rekonsialiasi dan konsolidasi dengan semua pengurus BPC  se -Jateng yang selama ini vakum. Sosok yang dinilai berhasil membawa Dafam Group berkembang dalam bisnis hotel dan bisa masuk ke lantai bursa ini menyatakan kesungguhannya untuk melakukan pembenahan.

“Saya minta dukungan dari semua pengurus DPC yang ada untuk membawa Hipmi Jateng bisa bersatu dan guyub,” ujarnya. (*/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id