Press "Enter" to skip to content

Bupati Minta Jeep Wisata Merapi Aman

Mari berbagi

JoSS, SLEMAN, YOGYAKARTA – Bupati Sleman, Sri Purnomo, meminta kepada pengelola Jeep Wisata Gunung Merapi atau yang popular dengan Volcano Tour untuk menjaga dan memastikan faktor keamanan dan kenyamanan kendaraan yang digunakan.

Menurut Bupati, hal itu perlu ditegaskan kembali mengingat jumlah wisatawan yang memanfaatkan jasa Volcano Tour terus meningkat, sehingga perlu ada standar keamanan kendaraan, ketrampilan dan penguasaan medan pengemudi dan aspek lain yang berkaitan.

“Kelayakan kendaraan dan ketrampilan sopir merupakan hal yang harus selalu diperhatikan,” kata Sri Purnomo pada pengarahan kepada pelaku jip wisata di Sleman, Senin (30/4).

Saat ini wisata Jeep Merapi sudah menjadi menjadi trend selfie dan banyak yang menjadi viral di media sosial. Menurut catatan Bupati Sleman, di tahun 2017 jumlah wisatawan yang datang ke Sleman mencapai 7,2 juta orang lebih, dan sebagian di antaranya dipastikan menikmati Volcano Tour.

“Jumlah wisatawan di Kabupaten Sleman pada 2017 kemarin mencapai 7,2 juta wisatawan, dan target kita di tahun 2018 ini sebanyak delapan juta wisatawan. Ini bukan jumlah yang sedikit. Maka kita harus mempunya pelayanan yang standar, termasuk wisata jip wisata ini,” tuturnya.

Dia mengingatkan, industri pariwisata rentan dengan perubahan dan sensitif terhadap kualitas pelayanan. Karena itu para pelaku wisata di Slemen dan Jogja diminta untuk berhati-hati dan disiplin dalam memberikan pelayanan. Kesan yang baik dari para wisatawan, kata Sri Purnomo, dapat menarik minat wisatawan yang lain untuk juga datang ke Kabupaten Sleman.

“Jadi insya Allah Mei nanti ada Kedubes Finlandia yang akan membawa investor dan pimpinan majalah Mondo, majalah yang cukup terkenal di Eropa. Jika pelayanan kita baik, maka mereka juga akan menulis hal-hal yang baik. Ini bisa jadi sarana promosi untuk kita yang murah tapi mempunyai dampak yang besar,” katanya.

Mengenai wisata jeep, saat ini di Kabupaten Sleman tercatat ada sebanyak 870 mobil jip wisata yang digunakan untuk fasilitas wisata yang setiap harinya melayani paket Volcano Tour. Ke-870 mobil jeep tersebut, pengelolaannya terbagi menjadi 30 kelompok, dan sebanyak 29 kelompok tersebar di kawasan wisata Gunung Merapi, sementara satu kelompok berada di obyek wisata Tebing Breksi.

Salah satu pelaku jeep wisata Merapi, Fitriadi, dari komunitas jip wisata Volcano Tour Cangkringan Sleman “Komunitas 86 Merapi Jeep” mengatakan pihaknya selama ini selalu berupaya memprioritaskan keamanan dan keselamatan jip wisata Merapi.

“Kami punya aturan-aturan untuk keamanan dan keselamatan, seperti sopir minimal berusia 17 tahun dan harus memiliki SIM A, mengikuti ketrampilan mengemudi di jalur off road, dan kendaraan secara rutin dilakukan pengecekan kelayakan jalan,” katanya.

Menurut dia, pihaknya juga mulai lagi mewajibkan wisatawan untuk menggunakan helm pengaman dan sabuk pengamanan selama rute di jalur Volcano Tour Merapi.

“Saat ini kami mulai mewajibkan lagi memamaki helm dan sabuk pengaman. Dalu aturan ini sempat berhenti karena pengguna jasa mengeluh sebab helm yang dipakai meruapakan helm SNI untuk motor sehingga terasa berat dan cepat berbau keringat. Saat ini kami menggunakan helm SNI tetapi yang untuk balap sepeda sehingga lebih ringan” ujarnya (ant/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id