Press "Enter" to skip to content

Bubur India Tajil Warisan Saudagar Gujarat

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Ada yang unik saat menjelang berbuka puasa di masjid-masjid besar di Kota Semarang, salah satunya di Masjid Jami’ Pekojan menyediakan bubur India bagi para jamaah untuk berbuka puasa selama Ramadan.

Selain itu, bubur khas India yang di masak dari genarasi ke genarasi dan sekarang sudah masuk ke genarasi ke empat ini, juga dibagikan kepada ratusan warga sekitar masjid.

“Setiap hari habis shalat Asyar ada sekitar 200 hingga 300 porsi diberikan warga secara langsung. Mereka rela mengantri dan membawa mangkok untuk mendapatkan bubur ini,” kata Ahmad Ali bin Yasin (53) salah satu generasi ke empat pembuat bubur khas India kepada JoSS.co.id, Senin, (21/5).

Ia menyampaikan, pemberian bubur India ini hanya dilakukan saat bulan puasa atau Ramadan. Bubur yang terbuat dari beras dengan bumbu-bumbu rempah seperti jahe, salam, kapulaga, sereh, manisan, cengkeh dan bumbu lainnya ini sudah ada sejak ratusan tahun.

Menurutnya, bubur ini diambil dari nama asal pedagang Koja dan Gujarat yang berdagang di Semarang sejak tahun 1900 an. Selain menjadi pedagang seperti menjual sarung, jam tangan, permata dan lainnya mereka juga melakukan dakwah.

Lantas, karena melihat di masjid Pekojan hanya berbuka puasa seadanya berupa air putih dan bubur biasa. Maka, para pedagang Gujarat merasa terpanggil untuk menyempurnakan hidangan berbuka puasa dengan membuat menu berupa bubur India seperti tradisi di negaranya saat berbuka puasa.

“Kemudian. para pedagang menawarkan menu bubur ini, Alhamdulillah, warga menerima dan senang karena rasanya enak,” terangnya.

Kebiasaan itu sampai saat ini terjaga, beberapa saudagar keturunan Arab, Koja, dan India (Gujarat) yang menikah dengan warga lokal selalu menshodaqohkan harta untuk membuat bubur India tiap ramadan sebagai menu berbuka puasa.

Sementara itu, Anas Salim Harun (73), yang juga generasi ke tiga dari juru masak bubur India ini mengatakan, setiap hari, bersama takmir masjid memasak bubur ini membutuhkan kurang lebih tiga jam sejak siang pukul 13.00 WIB hingga pukul 15.00 WIB.

Sedangkan berasnya membutuhkan 25 Kg di tambah santan, bumbu rempah dan dimasak dalam kuali ukuran besar. Tukang masaknya pun khusus secara turun temurun dari yang mewarisi orang Koja.

“Tradisi ini sebagai rasa kebersamaan, antara pendatang dengan warga lokal, tapi sekarang sudah menjadi kebiasaan dengan berbagi untuk semua yang membutuhkan,” kata Anas.

Bubur pun disajikan dengan mangkuk plastik yang telah ditata rapi saling berhadapan, berada di serambi masjid sebelah kanan ruang shalat utama. Dilengkapi dengan menu lainnya seperti susu, dan buah-buahan.

“Kita berkumpul, berdoa dan menikmati bersama hidangan berbuka puasa ini. Tradisi ini hanya ada di bulan ramadan saja, siapa saja silahkan datang ke masjid untuk bersama-sama berbuka puasa dengan bubur India,” paparnya. (sdk/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    BERITA TERKINI

    Berita Terkini

    joss.co.id