Press "Enter" to skip to content

Brunei Beli 45 Tank Anoa Buatan Pindad

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Kerajaan Brunei Darussalam dipastikan membeli 45 unit kendaraan lapis baja (tank) jenis Anoa serta senjata SS2 buatan Pindad Bandung. Pembelian itu terjadi dalam kunjungan Sultan Brunei ke Jakarta untuk bertemu Presiden Joko Widodo, baru-baru ini.

Direktur Bisnis Produk Pertahanan Keamanan PT Pindad (Persero), Widjajanto, mengungkapkan Kerajaan Brunei Darussalam menjajaki rencana pembelian 45 kendaraan tempur lapis baja Anoa 6×6 dan senjata SS2 buatan Pindad. “Asal muasal pembicaraan untuk membantu angkatan darat Brunei melakukan proses retrofit(modifikasi) 45 unit ranpur (kendaraan tempur) 4×4 VAB buatan Perancis dan membangun workshop maintenance angkatan darat Brunei,” kata dia dalam siaran persnya, Jumat (4/5).

Menurut Widjajanto, pembahasan tersebut bergeser setelah kunjungan Sultan Brunei Hassanal Bolkiah. Brunei memutuskan membatalkan rencana memodifikasi kendaraan tempur lama buatan Perancis itu, dan memilih membeli unit baru. Alasannya, secara ekonomis pembelian unit baru dinilai lebih hemat daripada memodifikasi kendaraan tempur lama.

Diungkapkan pula, dalam waktu dekat tim Angkatan Darat Brunei akan melakukan uji kendaraan tempur dan senjata yang akan dibelinya, khususnya Tank Anoa dan senjata SS2 produksi Pindad. Üji coba tersebut merupakan tindak lanjut rencana pembelian kendaraan tempur dan senjata yang dibahas dalam pertemuan Presiden Joko Widodo dengan Sultan Brunei Hassanal Bolkiah,”bunyi siaran pers tersebut.

Saat menjamu Sultan Hassanal Bolkiah, Presioden Jokowi menyatakan kalau kepala negara Brunei itu tertarik dengan alat utama sistem senjata (alutsista) produksi PT Pindad dan berminat membelinya.  “Iya, tadi sudah dalam proses dan memang kami sudah perintahkan untuk segera diproses mengenai pembelian yang ada di Pindad,” kata Presiden saat berada di GOR Ahmad Yani, Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur.

Presiden menyatakan, sebenarnya Indonesia juga menawarkan kapal dan pesawat jenis CN. Namun, Sultan Bolkiah masih mempertimbangkan pembelian unit alutsista tersebut. “Beliau (Sultan Bolkiah) tadi menyampaikan masih dihitung-hitung dulu,” ungkap Jokowi.

Tank Anoa produk Pindad merupakan kendaraan tempur (Ranpur) yang sanggup melintas di darat dan di air. Produk ini mulai dikenalkan sejak gelaran Indo Defence 2014, spesifikasi Anoa memiliki konfigurasi 6X6 dengan panjang 6 meter, lebar 2,5 meter, dan tinggi 2,63 meter. Anoa Amfibi ini memiliki berat kosong 12,5 ton dan kapasitas bahan bakar sebanyak 200 liter; kecepatan on highway bisa mencapai 80 km/h, off road 30 km/h, dan 10 km/h in water.

Sedangkan senjata jenis SS2 (Senapan Serbu 2) adalah senapan serbu buatan PT Pindad yang, merupakan generasi kedua dari senapan serbu Pindad sebelumnya, SS1. SS2 memiliki desain yang lebih ergonomis, tahan terhadap kelembaban tinggi, lebih ringan, serta akurasi yang lebih baik. Senapan ini menggunakan peluru kaliber 5.56 x 45 mm standar NATO dan memiliki berat kosong 3,8 kg, sebagai catatan SS1 varian awal memiliki berat kosong 4,01 kg. Senjata ini selain dipakai TNI AD, juga sudah dipakai di angkatan bersenjata negara lain. (ant/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id