Press "Enter" to skip to content

BNNP Jateng Musnahkan Sabu Seberat  3,2 Kg

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Badan Nasional Narkotika (BNN) Provinsi Jateng memusnahkan sabu seberat 3,2 kg atau senilai Rp3,2 miliar setelah mendapat penetapan status barang bukti dari Kejaksaan Negeri (Kejari) Semarang dan Kebumen.

Kepala BNN Provinsi Jateng Brigjen Pol Tri Agus Heru mengatakan pemusnahan dilakukan dengan cara memasukkan sabu ke air yang sudah dicampur solar dan deterjen.

Dia menuturkan pemusnahan ini guna menjalankan amanat Undang-Undang  No. 35 Tahun 2009 tentang Narkotika terutama pasal 91 ayat 2 dan 3, serta memenuhi mandat Peraturan Kepala BNN No 7 Tahun 2010 pasal 1 angka 5.

” Sebelumnya, kami, petugas Labfor Mabes Polri telah mengecek keaslian sabu dengan cairan kimia tertentu dan hasilnya positif mengandung methamphetamin. Pemusnahan ini guna menjalankan amanat Undang-Undang No 35 Tahun 2009 tentang Narkotika serta Peraturan Kepala BNN No 7 Tahun 2010,” tuturnya, Selasa (15/5)

Dalam agenda tersebut, turut menyaksikan pemusnahan sabu oleh unsur dari kepolisian, kejaksaan dan pengadilan. “Barang bukti sabu yang kami musnahkan merupakan hasil pengungkapan peredaran sabu jaringan Semarang, Kebumen dan Cilacap,” ujar Tri Agus.

Dia menjelaskan sabu seberat 3,2 Kg tersebut didapat dari Nur Imam (29), warga Wiradesa, Kabupaten Pekalongan, Jateng dan Tri Yuwono alias Kotil (38), warga Padureso, Kebumen, Jateng. Dari Imam didapat 1,2 Kg dan Tri Yuwono seberat 2 Kg. Keduanya diringkus pada Kamis (12/4) dan Minggu (15/4) di Semarang dan Kebumen.

Tri Agus menjelaskan dua orang tersebut dikendalikan Budi Priyanto alias Mboci, penghuni Lapas Pekalongan. Anggota jaringan lainnya, Ariyanto alias Anto alias Agung (40) warga Tegalrejo, Cilacap Selatan, Jateng ditembak mati petugas lantaran berusaha melawan saat hendak dikeler ke tempat penyimpanan sabu.

Menurut dia, hal ini menjadi salah satu bukti jika peredaran narkoba di Jateng masih cukup tinggi. Dia mengimbau kepada masyarakat Jateng agar tetap waspada dan tidak menjadi korban penyalahgunaan narkoba.

“Kami akan selalu bersinergi dengan BNN untuk memberantas peredaran gelap narkoba. Tidak hanya penindakan, bersama BNN kami juga bersinergi untuk sosialisasi, pencegahan agar masyarakat tidak menjadi korban,” timpal Direktur Ditresnarkoba Polda Jateng, Kombes Pol Wachyono (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id