Press "Enter" to skip to content

Bina Marga Pastikan Jalan di Jateng Siap Untuk Mudik

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Kondisi jalan raya yang ada di Jawa Tengah dinyatakan siap untuk menerima arus mudik Lebaran 2018, meski ada beberapa ruas yang kini tengah masih harus diperbaiki dan ditambal. Plt Kepala Dinas Bina Marga PU dan Cipta Karya Jawa Tengah, AR Hanung Triyono, menyatakan hal itu pada acara Prime Topic MNC Trijaya di Hotel Quest Semarang, Senin (14/5).

Menurut Hanung, pihaknya melakukan monitoring untuk semua ruas jalan yang masuk dalam rute jalur mudik 2018, serta melakkan koordinasi dengan Kementerian PU untuk penataan jalan nasional, dan berkordinasi dengan pemerintah kabupaten dan kota untuk penataan jalan kabupaten/kota yang ada, untuk memastikan agar semuanya siap pada waktunya.

“Semua jalur dan ruas kami pantau karena kami memiliki pengamat jalan yang berada di 9 Balai Jalan yang ada dalam kendali Dinas Bina Marga. Kalau ada yang kondisinya rusak, segera ditangani, minimal ditambal dan diratakan agar tidak membahayakan,” kata dia.

Dia memastikan untuk jalan provinsi pada H 7 sudah siap untuk dilalui. Jika masih belum selesai semua, harus dibuat jalur sementara dan pengerjaannya dihentikan; sedangkan untuk jalan nasional pada H-10, kata Hanung, dinyatakan sudah siap. “Penegasan dari kementerian PUPR begitu,” uajrnya.

Siap digunakan yang dimaksud adalah kondisinya sudah tidak ada beda ketinggian, serta jalan bisa difungsikan 2 lajur dan 2 jalur; rambu dan petunjuk arah serta lampu penerangannya memadai untuk dilewati malam hari. “Karena itu, untuk tol yang fungsional, kami menyarankan hanya untuk dilewati pada siang hari saja, tidak untuk malam hari.”

Untuk jalur keluar dari tol (exit toll) yang belum sempurna karena penggunaannya masih fungsional, kini tengah diatasi dengan konstruksi lean concentrate, khususnya untuk exit toll di Pemalang, Batang, Weleri, Kendal, Semarang, Boyolali, Kartasura dan Sragen.

Anggota Komisi D DPRD Jateng, Moch Ichwan, meminta ruas jalan yang masih bermasalah supaya segera ditangani. Ichwan juga meminta ada perhatian khusus di Pemalang dimana terdapat pertemuan langsung antara jalur Pantura dengan tol di sekitar Petarukan yang diangapnya rawan. “Kalau tdak dicermati, bisa jadi masalah besar,” tutur Ichwan yang berasal dari Dapil 7 Jateng.

Hal lain yang diingatkan Ichwan selaku wakil rakyat adalah perlintasan sebidang yang tanpa ada penjagaan. Jumlahnya cukup banyak, dan yang sudah diidentifikasi dewan sebagai berbahaya ada 16 perlintasan sebidang.

Sementara pengamat transportasi dari Unika Soegijapranata Semarang, Djoko Setijowarno, meminta agar peran dan porsi angkutan umum dalam mudik lebaran harus menjadi prioritas karena lebih aman, mengurangi kepadatan dan lebih terukur. Dia meminta agar penggunaan sepeda motor untuk kendaraan mudik jarak jauh dan menengah dihindari betul.

“Agar pengguna angkutan umum nyaman, angkutan lanjutan dari terminal bus, dari stasiun kereta api, dari bandar udara dan dari pelabuhan harus disiapkan betul. Tapi ini tugas perhubungan. Untuk Bina Marga saya kira ruas koneksitas ke tempat perhentian itu yang harus diamati dan diperbaiki,” tukas Djoko. (awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id