Press "Enter" to skip to content

BI Solo Batasi Penukaran Uang Baru Rp 4,4 Juta

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Penukaran uang baru di perbankan yang ada di wilayah kerja Bank Indonesia (BI) Solo maksimal Rp 4,4 juta per orang, dan pembatasan itu dilakukan secara ketat dengan mewajibkan penukar uang baru mencelupkan jari kelingking ke tinta agar mereka tidak pindah ke bank lain untuk melakukan penukaran uang baru.

Kebijakan tersebut ditetapkan BI Solo agar terjadi pemerataan perolehan uang baru, kata Kepala Perwakilan BI Solo, Bandoe Widiarto, kepada wartawan di kantornya, Jumat (18/5).  “Kebijakan ini kamu lakukan untuk menghindari satu penukar berpindah-pindah bank dalam satu hari karena kecenderungan itu terjadi saat penukaran uang baru jelang Lebaran tahun lalu,” kata Bandoe.

Model pengamanan agar orang tak melakukan tindakan yang sam di tempat lain yang dipilih BI, sama seperti yang dilakukan Komisi Pemilihan Umum yang mewajibkan pemilih yang sudah melaksanakan hak pilihnya mencelupkan jarinya ke tinta biru sebagai mekanisme kontrolnya.

Untuk  memenuhi kebutuhan masyarakat atas uang baru di Solo dan sekitarnya, BI bersama kalangan perbankan yang ada membuat estimasi jumlah kebutuhan uang baru menjelang Lebaran tahun ini sekitar Rp 5,034 triliun atau naik 9,09% dibandingkan Lebaran 2017 senilai Rp4,6 triliun.

Beberapa pertimbangan yang mendasari naiknya kebutuhan uang adalah tren peningkatan kebutuhan uang kartal dan perferensi dari bank. Pertimbangan lainnya adalah adanya kebijakan penambahan hari libur menjadi 12 hari, sehingga kebutuhan uang tunai pun diperkirakan ikut melonjak.

Dari uang pecahan baru yang disediakan sebanyak Rp 5,034 triliun, porsi terbanyak disediakan dalam pecahan Rp 20 ribu, Rp 50 ribu dan Rp 100 ribui yang nilainya sebanyak Rp 4,48 triliun atau 89,6% dari persediaan; sedangkan pecahan kecil mulai dari Rp 2 ribu, Rp 5 ribu dan Rp 10 ribu nilai yang disediakan sebanyak Rp 551 miliar atau setara 10,4% dari penyediaan yuang baru.

Baca juga : Lebaran, BI Siapkan Rp32,2 Triliun Uang Tunai 

Untuk mengefektifkan pelayanan penukaran uang baru, di Solo dan sekitarnya dilakukan di 111 lokasi (tahun lalu hanya 86 lokasi), yang terdiri dari bank umum, BPR dan Pegadaian. Sedangkan kantor BI hanya melayani penukaran uang cacat, uang rusak dan uang yang harus ditarik, dan penukarnya tidak bisa perorangan tapi lembaga dan korporasi.

“Sekarang kami melayani penukaran uang baru tidak hanya melalui bank umum, tapi juga bisa dilakukan di BPR dan Kantor Cabang Pegadaian,”katanya. Pelibatan  BPR dan pegadaian masih dalam pilot project dan BI bersepakat memasok kebutuhan uang baru ke BPR dan pegadaian secara terbatas. “Jadi tidak semua BPR dan pegadaian dilibatkan. Terbatas sifatnya.”

Selain memanfaatkan jaringan kantor operasional perbankan dan pegadaian, penukaran uang baru juga dilayani dengan mobil kas keliling, yang tahap awal sudah dilakukan Rabu-Kamis (16-17/5/2018) di Stasiun Purwosari. Langkah serupa juga akan dilakukan di terminal dan pasar di enam kabupaten yang ada di kabupaten, yakni Karanganyar, Sragen, Sukoharjo, Wonogiri, Klaten dan Boyolali secara serentak. Untuk penukaran di Kota Solo akan dilaksanakan di Benteng Vastenburg, 5-7 Juni 2018.

Ketua Persatuan Bank Perkreditan Rakyat Indonesia (Perbarindo) Solo, Aziz Soleh, menyebutkan ada delapan BPR dan dua BPR syariah di Soloraya yang dipercaya BI melayani penukaran uang baru. Masing-masing kabupaten ada satu BPR dan di Kota Solo ada dua BPR.

“Meskipun hanya ada delapan BPR yang ditunjuk BI, tapi 73 BPR lainnya di Soloraya juga siap melayani penukaran baru terutama BPR yang menjadi perpanjangan tangan dari bank umum,” tukas Azis. (spos/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    BERITA TERKINI

    Berita Terkini

    joss.co.id