Press "Enter" to skip to content

Bercanda Soal BOM 2 Anggota DPRD Banyuwangi Diturunkan Dari Pesawat

Mari berbagi

JoSS, BANYUWANGI, JAWA TIMUR – Dua anggota DPRD (Dewan Perwakilan Rakyat Daerah) Kabupaten Banyuwangi diturunkan dari pesawat Garuda Indonesia oleh petugas sekuriti bandara (aviation security) dan diserahkan ke polisi untuk diperiksa gara-gara bercanda soal bom saat hendak masuk ke pesawat dengan nomer penerbangan GA 265 dari Banyuwangi ke Jakarta, Rabu (23/5).

Ulah kedua oknum anggota DPRD, yakni Naufal Badri (anggota fraksi Gerindra) dan Basuki Rahmad, wakil rakyat dari Partai Hanura, yang sudah bercanda dan nekad masuk ke pesawat membuat penerbangan GA 265 yang seharusnya take off pukul 12.40 WIB mengalami delay selama 30 menit karena pilot menginginkan kondisinya clear.

Kapolres Banyuwangi, AKBP Donny Adityawarman, membenarkan terjadinya hal tersebut. Menurut dia, keduanya sedang diperiksa oleh penyidik terkait kasus tersebut, dan dalam pemeriksaan yang dilakukan penyidik didampingi oleh Petugas Avsec Bandara Blimbingsari.

“Kedua anggota dewan tersebut, diserahkan dari pihak bandara, kepada kami untuk dilakukan tindak lanjut, sesuai dengan undang – undang penerbangan, karena menyampaikan keterangan palsu yang membahayakan dunia penerbangan,” kata AKBP Donny Adityawarman.

Dari keterangan yang diperoleh, keduanya melontarkan candaan saat barang bawaannya diperiksa bahwa di dalam tasnya ada bahan peledak. Petugas Bandara langsung memeriksa Nouval Badri dan Basuki Rahmad, bahkan kemudian menyerahkan keduanya ke pihak Kepolisian untuk pemeriksaan lebih lanjut. Satu dari dua oknum tersebut, bahkan sempat marah dan mengancam kepada petugas bandara yang mengingatkannya.

Bandara Banyuwangi terletak di Desa Blimbingsari Kecamatan Blimbingsari yang merupakan pecahan dari Kecamatan Rogojampi, sehingga wilayah hukumnya masih berada di Polsek Rogojampi.

Kapolsek Rogojampi menjelaskan, sebelum diamankan pihak keamanan Bandara Banyuwangi, sebetulnya salah satu oknum anggota dewan atas nama Basuki Rachmad sudah diingatkan petugas bandara. Bahkan, petugas bandara mencoba mengklarifikasi dengan bertanya balik sebanyak tiga kali kepada yang bersangkutan.

“Dan jawaban diulang-ulangi sampai tiga kali lalu petugas bertanya kembali, bahan peledak berupa apa? Bapak Basuki menyatakan (isi tas temannya, Riefa) itu adalah bom. Meski ditegur jika dilarang bercanda soal bom di Bandara, dia justru melemparkan kata-kata jika akan menendang petugas,” jelas Kapolsek Rogojampi, Kompol Suharyono.

Sementara Naufal Badri diamankan saat melempar candaan kepada pramugari jika tas yang dibawanya berisi bom saat sudah di dalam pesawat. Ulahnya dilakukan bersamaan saat petugas keamanan meminta Basuki untuk tidak naik ke pesawat. Akhirnya, kedua orang tersebut diminta untuk turun dari pesawat.

Mengenai alasan menurunkan dua oknum tersebut, karena mereka dinyatakan tidak clear untuk ikut penerbangan. Akibat ulahnya, dua oknum DPRD Kabupaten Banyuwangi itu bukan saja batal terbang ke Jakarta, tapi juga harus berurusan dengan polisi. (rri/*awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id