Press "Enter" to skip to content

Beli Produk Otomotif di Luar Domisili Bakal Lebih Mudah

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Pembelian kendaraan atau produk otomotif di luar domisili bakal lebih mudah, pasalnya pemerintah akan menderegulasi kewajiban penggunaan identitas kependudukan sesuai domisili untuk sejumlah keperluan.

Direktur Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kementerian Dalam Negeri Zudan Arief Fakrulloh mengatakan pemerintah tengah merumuskan regulasi yang memungkinkan pengguna kartu tanda penduduk berbasis elektronik atau KTP elektronik dapat membeli produk otomotif di luar domisili.

Dia mengatakan instansinya berniat memberlakukan penggunaan KTP elektronik secara nasional berikut segala kemudahannya sesuai penggunaan. Guna mencapai tujuan tersebut, Kemendagri telah menderegulasi kewajiban penggunaan identitas kependudukan sesuai domisili untuk sejumlah keperluan.

Sebelumnya, pihaknya telah melakukan deregulasi kewajiban penggunaan identitas kepndudukan sesuai domisili tersebut sudah diterapkan untuk pembukaan akun atau rekening di bank, selain itu juga untuk pembelian tanah juga sudah bisa menggunakan KTP elektronik.

“Kalau dulu beli tanah harus menggunakan KTP lokal, sekarang cukup pakai KTP elektronik. Begitu juga untuk buka rekening, sekarang cukup KTP elektronik,” katanya di Jakarta, baru-baru ini.

Setelah tanah dan rekening bank, Zudan berjanji pembelian produk otomotif seperti mobil atau motor tidak lagi mesti menggunakan KTP sesuai domisili.

Saat ini, Ditjen Dukcapil dan Ditjen Bina Keuangan Daerah Kemendagri bersama Polri serta asosiasi industri otomotif sedang menggodok regulasinya.

“Kami mohon dukungan tahun ini bisa selesai (aturannya). Jadi kalau tahun depan ada yang mau beli mobil lagi sudah bisa dengan KTP elektronik Kendari beli di Jakarta,” ucapnya.

Per 20 Mei 2018, Kemendagri mengklaim 181,22 juta penduduk Indonesia telah merekam data KTP elektronik. Jumlah tersebut mencapai 94,20% dari sekitar 192,47 juta warga negara yang wajib memiliki KTP ekeltronik.

Zudan mengakui bahwa masih ada tantangan untuk mencapai target 100% perekaman KTP elektronik pada akhir tahun ini akibat sejumlah kendala yang terjadi, baik kendala administratif maupun dari pihakmasyarakat.

Dia menilai keberhasilan itu tergantung dari kesadaran masyarakat untuk merekam dan mencetak kartu identitas kependudukan tersebut.

“Saya berharap kita semua dapat mendorong masyarakat untuk merekam. Prosesnya cepat kok,” ujarnya. (k24/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id