Press "Enter" to skip to content

Bank Pasar Kulonprogo Berikan Pelatihan UKM Pariwisata

Mari berbagi

JoSS, KULONPROGO – PD Bank Pasar Kabupaten Kulonprogo, Yogyakarta, menggelar road show di 43 lokasi objek wisata untuk memberikan pelatihan terkait pengelolaan keuangan dan perbankan kepada pelaku industri pariwisata.

Kepala Bagian Pemasaran PD Bank Pasar Kulonprogo Surojo mengatakan pemberian pelatihan selama Ramaadan ini untuk meningkatkan pemahaman kepada pelaku industri dalam hal pengelolaan keuangan dalam menjalankan usaha kecil menengah (UKM).

Menurut dia, dengan memberikan pemahaman pengelolaan keuangan diharapkan akan mampu mendongkrak penyaluran kredit diwilayah tersebut, menyusul tingginya potensi usaha di industri pariwisata.

“Kami melakukan road show ke 43 lokasi obyek wisata di wilayah ini guna membekali para pelaku industri pariwisata tentang managemen kuangan dan perbankan. Agar kredit yang dikucurkan oleh bank milik Pemda Kabuaten Kulonprogo, ini, tepat sasaran dan produkti,” katanya kepada JoSS, baru-baru ini.

Dia menuturkan untuk para pelaku industri pariwisata di wilayah Kabuaten Kulonrpogo, PD Bank Pasar mengucurkan kredit murah dengan bunga 0,88%.

Kredit murah untuk pelaku industri pariwisata ini juga diberikan kepada para pelaku industri kreatif, usaha kecil dan menengah UMKM, di seluruh wilayah Kabupaten Kulonprogo.

“Selama bulan Ramadhan, kami planing agar penyaluran kredit untuk pelaku wisata tutas, dengan target 1000 orang,” ujarnya.

Dia menambahkan, program khusus ini untuk mendukung upaya Pemda Kulonprogo sebagai kabupaten wisata terlengkap di Indonesia. Dengan harapan kredit khusus ini bisa menjangkau sebanyak 1000 pelaku industri pariwisata dan target penyaluran dana sebesar Rp50 miliar rupiah.

“Ini program yang sangat serius, dan telah melalui diskusi panjang di internal PD Bank Pasar. Sehingga semua etape akan kita lalui dengan hati-hati dan sangat serius,” ujarnya.

Target 1000 peserta pembiayaan kredit pariwisata ini akan dirampungkan selama bulan Ramadhan, dengan pertimbangan karena selama puasa hampir 70% kegiatan industri pariwisata meliburkan diri.

Menurut Surojo, program ini bukanya sepi pesaing, karena lembaga keuangan lain ada yang memberi kredit hingga 0,3%. Tetapi karena PD Bank Bank Pasar telah melakukan riset secara matang maka berani mengeksekusi program ini sedini mungkin sebelum bank-bank lain menyerbu.

Dengan pehitungan, menyongsong beroperasinya Bandara Baru Internasional Yogyakarta ( NYIA) industri pariwisata digenjot habis-habisan oleh Pemerntah Daerah Kabupaten Kulonprogo.

Setelah melakukan pengucuran kredit di lioikasi wisata Hutan Mangrove Pantai Pasir Mendit Temon, Kulonprogo beberapa hari lalu hari ini dikucurkan kredit dan pembinaan kepada ratusan pelaku industri pariwisata di Waduk Sermo dan Hutan Wisata Kalibiru, selnjutnya menyusul Kebun Teh Samigaluh dan Wisata Puncak Pule Payung.

Ada cara yang unik untuk mengontrol produktifitas nasabahnya baik di sektor UMKM maupun sektor pariwisata.  Yakni dengan teknik tabungan jemput bola. Pertugas bank siaga melayani dan mengambil tabungan sampai ke rumah – rumah.

Tabungan jemput bola ini teruama dierapkan untuk  setiap penabung yang sealigus pengguna kredit PD Bank Pasar. Bahkan besar tabungan Rp.10.000 pun petugas jaga di kantor cabang yang ada di setiap kecamatan siap mengambil ke rumah nasabah. “ Dengan cara ini, kita bisa melayani sekaligus mengkontrol produktivitas nasabah,” kata Surojo. (gdo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id