Press "Enter" to skip to content

Bank Jateng Siap Danai Proyek Infrastruktur

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Tengah (Bank Jateng) menyatakan siap mendanai proyek-proyek infrastruktur oleh pemerintah kabupaten kota di wilayah ini. Hal ini guna mendongkrak pengembangan ekonomi daerah.

Direktur Utama Bank Jateng Supriyatno mengatakan siap meningkatkan jangkauan penyaluran pinjaman untuk mendanai proyek infrastruktur atau prasarana oleh pemerintah kabupaten dan kota di Jateng.

Dia membuka pintu kepada pemerintah kabupaten maupun kota yang akan mengajukan pinjaman, terutama untuk mendanai proyek infrastruktur atau prasarana yang dilaksanakan pemkab dan pemkot di Jateng.

Menurutnya, pinjaman yang diberikan agar mendorong pembangunan proyek infrastruktur daerah sehingga diharapkan mampu mendongkrak perekonomian masyarakat daerah.

“Kami siap memberikan pinjaman untuk pendanaan proyek infrastruktur, guna mendongkrak perekonomian daerah,” katanya seperti dikutip dari Antara.

Supriyanto menuturkan baru-baru ini pihaknya telah menyalurkan pinjaman kepada Pemkab Sragen, dengan total kredit senilai Rp200 miliar dengan tenor 3 tahun. Kredit tersebut, resmi disalurkan setelah dilakukan penandatanganan surat kerja sama antara Supriyatno dengan Bupati Sragen Kusdinar Untung Yuni Sukowati bulan lalu.

“Kami membuka diri kepada kabupaten atau kota lain yang akan mengajukan pinjaman. Kredit ini diharapkan tidak hanya untuk pembangunan infrastruktur saja, tetapi juga untuk membiayai invesatasi lain seperti prasarana yang mampu mendongkrak pendapatan daerah,” ujarnya.

Sementara itu, Direktur Bisnis Korporasi dan Komersil Bank Jateng Pujiono, mengatakan Kredit Pemda yang digunakan untuk pembangunan infrastruktur ini diharapkan bisa memunculkan potensi ekonomi di daerah.

“Akses barang dan jasa dari daerah yang terisolasi yang sebenarnya memiliki potensi tinggi tapi terkendala transportasi diharapkan bisa betul-betul menghidupkan ekonomi daerah. Kesejahteraan masyarakat di daerah juga meningkat,” katanya.

Dia menuturkan selain Sragen, sudah ada beberapa pemda lain yang mendapatkan kredit pinjaman. Daerah tersebut di antaranya Kudus, Klaten, Temanggung, dan Purwodadi.

Adapun, Bupati Sragen Kusdinar Untung Yuni Sukowati, mengatakan fasilitas pinjaman tersebut diperuntukkan untuk pembangunan 72 fasilitas infrastruktur di Kabupaten Sragen. Fasilitas infrastruktur itu, yakni pembangunan tiga jembatan, 13 talud dan gorong-gorong, serta 56 proyek peningkatan ruas jalan.

“Proyek-proyek ini nantinya diharapkan dapat mendongkrak perekonomian,” tuturnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id