Press "Enter" to skip to content

30 Pedagang Takjil Di Jalan Pahlawan Semarang Ditertibkan

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Satuan Polisi Pamong Oraja (Satpol PP) Kota Semarang menertibkan 30 pedagang kaki lima (PKL) yang berjualan makanan untuk berbuka puasa (takjil) di sepajang jalan Pahlawan Semarang.

Penertiban itu dilakukan karena keberadaan pedagang itu dinilai melanggar aturan daerah yaitu dalam Perda Kota Semarang Nomor 11 Tahun 2000 tentang Keberadaan PKL.

Kastpol PP Endro PM melalui Kasie Ops Tibum Tranmas Kota Semarang Sudibyo mengatakan keberadaan PKL di Jalan Pahlawan Semarang tersebut ditertibkan karena melanggar ketentuan.

Menurut dia  sepanjang Jalan Pahlawan Semarang merupakan kawasan tertib. Artinya tidak boleh dimanfaatkan untuk berjualan.

Namun, dalam faktanya saat menjelang berbuka, banyak pedagang yang berjualan. Ini jelas melanggar aturan.

“Maka dari itu, selain melanggar keberadaan pedagang juga membuat kemacetan di jalan raya serta banyak aduan dari masyarakat, menyikapi hal ini kami menertibkan sejumlah pedagang di lokasi,” kata Sudibyo kepada JoSS.id, Jumat, (18/5).

Lebih lanjut Sudibyo menjelaskan sedikitnya 30 pedagang kaki lima yang ditertibkan. Mereka diantaranya para pedagang minuman, dan makanan ringan untuk berbuka puasa. Selain menggunakan mobil, sejumlah pedagang itu memasang tenda dan menata meja di bahu jalan dan di trotoar.

Dia menilai hal itu melanggar aturan, karena akan mengganggu ketertiban lalulintas. Selain itu karena berdasarkan peraturan, daerah tersebut memang dilarang untuk berjualan. Dia mengkhawatirkan, akan banyak lagi yang berjualan menginat bulan Ramadan baru berjalan tiga hari.

“Demi ketertiban dan kenyamanan baik pengguna jalan raya dan pengguna kaki, maka kami tertibkan. Dengan harapan para pedagang tau aturan yang sudah ditetapkan, kalua ini dibiarkan aakan bertambah banyak,” harapnya.

Sementara Yani Yulianti (29), salah satu pedagang menuman takjil menyayangkan penertibam yang dilakukan oleh aparat Satpol PP.

Menurutnya, berjualan ini dalam rangka membantu serta memudahkan masyarakat untuk berbuka puasa. Selain itu, berjualan ini juga tidak dilakukan setiap hari hanya jam jam tertenyu yaitu menjelang berbuka puasa.

“Kalau dilarang seperti ini, bagaimana caranya kami untuk berjualan. Selain itu berjualan juga dalam rangka memenuhi kebutuhan. Kalau kayak gini dilarang bagaimana masyarakat bisa sejahtera,” tagas Yani warga Semarang. (Sdk/lna).

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id