Press "Enter" to skip to content

108 Orang Meninggal Dunia Atas Jatuhnya Pesawat di Kuba

Mari berbagi

JoSS, HAVANA, KUBA – Sebanyak 108 otang meninggal dunia atas tragedi jatuhnya pesawat komersil di Ibu Kota Kuba, Havana pada Jumat (18/5).

Menteri Transportasi Negara Pulau itu Adel Yzquierdo kepada media setempat menyatakan dari daftar manifest pesawat yang jatuh itu mengangkut 104 penumpang, 1 bayi dan 6 kru pesawat.

Pejabat tersebut mengatakan kebanyakan korban adalah warga negara Kuba, dan juga ada lima warga negara asing di pesawat itu, demikian laporan Xinhua seprti dikuti Antara, Sabtu (19/5) Selain mereka, ada enam awak yang berkebangsaan Kuba.

Pemerintah Kuba mengumumkan dua hari berkabung mulai pukul 06.00 (17.00 WIB) pada Sabtu sampai Minggu tengah malam. “Hal ini sebagai wujud duka mendalam dan doa untuk para korban kecelakaan tragis tersebut,” kata Yzquierdo.

Dr. Carlos Alberto Martinez, Direktur Rumah Sakit Califto Garcia di ibu kota Kuba, mengatakan perempuan yang cedera berada dalam kondisi stabil, tapi pemeriksaan mereka mengatakan mereka kritis.

Pesawat itu, yang disewa oleh perusahaan lokal Cubana de Aviacion dari Perusahaan Penerbangan Meksiko Damojh, jatuh tak lama setelah lepas-landas dari Bandar Udara Internasional Havana Jose Marti.

Satu komisi untuk menyelidiki penyebab kecelakaan tersebut telah dibentuk. Komisi yang dipimpin oleh Lembaga Penerbangan Sipil tersebut akan melakukan penyelidikan dengan bekerjasama dengan Kementerian Dalam Negeri yang telah mengamankan lokasi kecelakaan.

Pejabat Kuba tersebut mengatakan proses penyelidikan akan rumit, akibat hujan lebat di wilayah Havana selama beberapa jam belakangan ini.

Media lokal juga melaporkan bahwa Raul Castro, Sekretaris I Partai Komunis Kuba, menyampaikan belasungkawanya kepada keluarga korban.

Presiden Kuba Miguel Diaz-Canel segera pergi ke lokasi kecelakaan. Di dalam pernyataannya kepada stasiun televisi lokal, ia menyampaikan solidaritasnya buat keluarga korban yang tewas dan mengumumkan penyelidikan untuk menjelaskan penyebab kecelakaan itu sedang berlangsung.

Kecelakaan Jumat tersebut adalah kecelakaan terbesar ketiga di Kuba sejak 2010.

Tahun lalu, satu pesawat militer Kuba jatuh di lereng bukit di Provinsi Artemisa di Kuba Barat, sehingga menewaskan delapan prajurit di dalamnya.

Pada November 2010, satu pesawat AeroCaribbean dari Santiago menuju Havana jatuh saat pesawat itu terbang di wilayah Kuba Tengah, sehingga menewaskan 68 orang, termasuk 28 orang asing. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id