Press "Enter" to skip to content

Waspada, 15 Provinsi Mahasiswanya Terpapar Radikalisme

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) Budi Gunawan mengungkapkan 15 provinsi di Indonesia terpapar radikalisme, 39 persen mahasiswa dari sejumlah perguruan tinggi mengikuti paham tersebut.

Mantan Wakapolri itu menambahkan dari hasil penelitian BIN yang dilakukan sepanjang tahun 2017 diketahui tiga perguruan tinggi di Indonesia mendapat perhatian serius karena kondisinya terindikasi menjadi basis penyebaran paham radikal.

Ia menilai fenomena radikalisme di kalangan mahasiswa relatif sangat besar dari aspek potensi ancaman. Selain itu juga terjadi peningkatan paham konserfatif keagamaan dalam beberapa waktu terakhir.

“Ada 15 provinsi di Indonesia menjadi perhatian pergerakan radikalisme tersebut, selain itu tiga perguruan tinggi terindikasi menjadi basis penyebaran paham radikal,” katanya dalam Kongres IV BEM PTNU se-Nusantara di Semarang, Sabtu (28/4).

Dari survei yang dilakukan diperoleh data 24 persen mahasiswa dan 23,3 persen pelajar SMA setuju dengan jihad untuk tegaknya negara Islam. “Kondisi ini mengkhawatirkan karena mengancam keberlangsungan NKRI,” katanya.

Kondisi itu, lanjut sia, juga diperkuat dengan keterlibatan seorang pemuda lulusan salah satu PTN yang terlibat dalam teror di Jakarta, beberapa waktu lalu. “Ini semakin menegaskan bahwa lingkungan kampus sudah menjadi target bagi kelompok radikal untuk memobilisasi calon teroris baru,” katanya. (ant/lna)

 

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id