Press "Enter" to skip to content

Ekonom : Raperda Desa Wisata Jangan Hanya Soal Target PAD

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG — Ekonom menilai Rancangan Peraturan Daerah (RAPERDA) terkait pengembangan desa wisata jangan hanya soal berapa target Pendapatan Asli Daerah (PAD) tetapi lebih kepada merangsang pertumbuhan ekonomi masyarakat desa.

Eko Seno Matruti, Ekonom UKSW Salatiga mengatakan jika perekonomian desa tumbuh, tentunya akan berimbas pada PAD nantinya, namun untuk tahap awal dibutuhkan insentif dari pemerintah untuk mengembangkan potensi alam pedesaan agar memiliki nilai jual di bidang pariwisata.

Menurut dia, pengembangan desa wisata akan mendorong perekonomian dari berbagai sektor usaha, seperti; penginapan, kuliner, sufenir, transportasi dan hasil alam daerah setempat yang harus digarap.

“Raperda jangan dulu mentargetkan PAD dari pengembangan desa wisata, biarkan ekonomi tumbuh dulu dengan memacu pemberdayaan ekonomi pedesaan. Jangan ada modern disekitar ditu, karena justru pasar tradisional termasuk yang menjadi tujuan wisata,” katanya dalam Diskusi Prime Topic yang digelar MNC Trijaya FM Semarang, dengan tema Pengembangan Desa Wisata, di Seruni Lounge, Hotel Pandanaran, Semarang, Senin (30/4).

Senada diungkapkan oleh Kepala Bidang Pengembangan Destinasi Pariwisata Dinas Pemuda Olahraga Dan Pariwisata (Disporapar) Provinsi Jawa Tengah, Prambudi pengembangan desa wisata jangan dulu dibebani dengan PAD.

Masyarakat desa akan diberdayakan, sesuai dengan potensi yang ada dan program ini tentunya membutuhkan dukungan penuh dari warga. Pertama yang harus dilakukan untuk membuat desa wisata adalah membuat Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis).

Prambudi mencontohkan, di Dieng Pokdarwis cukup berhasil meningkatkan perekonomian yang ada disana, terutama saat event besar seperti Dieng Culture Festival. Dimana dalam gelaran tersebut masyarakat memperoleh keuntungan mencapai Rp6,5 miliar dalam 3 hari saja.

“Di Dieng Pokdarwis amatlah aktif dalam mengembangkan potensi wisata disana, seperti Gunung Prau, Lembah Sikunir, Telaga Warna dan beberapa destinasi wisata unggulan disana,” katanya.

Anggota Komisi B DPRD Jateng, Didik Hardiana Prasetya mengatakan, pihaknya tengah memfinalisasi Raperda desa wisata sebagai pembenahan aspek wisata di lapangan. Perda tersebut, diharapkan bisa mendorong kesadaran masyarakat sekitar desa wisata agar mampu mengembangkan potensi desanya.

“Jawa Tengah memiliki potensi desa wisata yang luar biasa. Kita harapkan perda desa wisata itu selesai tahun ini dan menunggu kesiapan tiap pemda untuk perda mengenai desa wisata,” ujarnya.

Dalam Raperda Desa Wisata tersebut akan diatur mengenai zonasi, pengelolaannya, persyaratannya, termasuk keamanan, pengembangan dan kelestarian lingkungannya. Selain itu tentunya terkait PAD sedang digodok aturannya dan diupayakan agar desa wisata yang tengah dikembangkan tidak terbebani. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id