Press "Enter" to skip to content

Pedagang Pasar Kobong Ancam Cabut Retribusi, Hendi Lakukan ini

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Polemik antara pedagang Pasar Rejomulyo atau Pasar Kobong dengan Pemerintah Kota Semarang terkait relokasi lapak terus berlanjut. Pedagang menolak untuk dipindahkan ke Pasar Rejomulyo Baru.

Penolakan itu dipicu oleh tepat relokasi yang disiapkan oleh Pemkot Semarang dinilai tidak mampu memenuhi kebutuhan pedagang ikan segar, selain itu sejumlah pedagang yang telah pindah di Pasar Rejomulyo Baru mengeluhkan sepinya penjualan.

Mulyono salah satu pedagang Pasar Rejomulyo Baru mengatakan penurunan penjualan bisa mencapai 50% dibandingkan saat dirinya berjualan di Pasar Kobong. “Disini sepi, tidak seprti di Pasar Kobong, yang telah menjadi tempat tujuan pembeli ikan segar selama ini,” katanya kepada JoSS, Sabtu (28/4).

Pihaknya mengancam akan pindah ke daerah Sayung yang masuk wilayah Kabupaten Demak, jika pemerintah tidak memenuhi tuntutan pedagang. Seperti diketahui, pedagang pasar Kobong mengancam akan mencabut retribusi mereka bagi Pemkot Semarang, menyusul tidak adanya kesepakatan ke dua belah pihak.

Menanggapi hal tersebut, Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi justru mempersilkan jika pedagang mau memindahkan usaha mereka ke Demak. Pihaknya tidak akan membatasi pedagang yang ingin melakukan relokasi usaha.

“Kita sudah menyiapkan tempat yang lebih bagus, di Pasar Rejomulyo Baru, tetapi kalau tidak mau ya silahkan saja pindah,” ujarnya.

Sebelumnya dikabarkan, Dinas Perdagangan Kota Semarang akan memutus aliran listrik jika pedagang tidak segera membongkar lapak mereka.  “Kami sudah berkoordinasi dengan Wali Kota Semarang. Pemutusan listrik Pasar Kobong dilakukan pada 3 Mei 2018,” kata Kepala Dinas Perdagangan Kota Semarang Fajar Purwoto.

Dia menilai pasar Kobong sudah tidak layak lagi sebagai pusat penjualan ikan segar.  Luas los yang semula 40m² atau lebih menyusut jadi 20 m². Saluran air juga mengecil sehingga air dikhawatirkan menggenangi los dan justru membahayakan pedagang.

“Areal bongkar muat barang juga tidak lagi mencukupi untuk truk yang biasa memasok ikan segar ataupun digunakan pembeli untuk mengangkut barang belanjaan mereka,” katanya. (lna)

 

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id