Press "Enter" to skip to content

Kamu Penikmat Soto? Baca Fakta menarik ini

Mari berbagi

JoSS – Hidangan soto mudah sekali ditemui hampir di seluruh wilayah di Indonesia. Mulai dari sajian soto kelas kaki lima hingga restoran elite bisa kamu coba. Masakan berkuah yang terdiri dari mie putih, sayur, potongan daging atau suwiran ayam dengan kuah kaldu yang bakal bikin kamu berkeringat.

Dibalik kenikmatannya, ternyata soto mempunyai sisi lain yang menarik untuk kamu ketahui.

1. Tercipta dari pengaruh akulturasi dua budaya

Soto tercipta dari akulturasi budaya Tionghoa dan India. Sekitar abad 19, Raja dari China dan Hindu India berduyun datang ke nusantara. Kedatangan mereka selain mencari kedudukan dan rempah -rempah juga menyebar budaya khususnya makanan.

Soto yang dulu bernama Caudo yang berarti jeroan berempah ternyata dipadukan dengan rempah kari dari India oleh masyarakat pribumi. Mutasi itulah yang memunculkan beragam cita rasa soto mulai soto berkuang bening, bersantan, berdaging sapi, kerbau dengan campuran berupa ketupat, nasi, soun, sayuran maupun perkedel.

2. Sarat filosofi

Ada dua filosofi jawa yang menggambarkan soto. Pertama ‘bagi roso’, ‘bagi roto’ dan ‘podho roso’, podho roto. Keduanya memiliki arti yang sama yakni manusia harus saling berbagi rasa dan berbagi rata.  Selain itu sedikitnya suiran daging pada soto dimaknai, setiap keluarga harus pandai berhemat kebutuhan pokok dan berbagai.

Menurut filsuf kebangsaan, soto disimbolkan Bhinneka Tunggal Ika, mengacu pada isi masakan itu yang terdiri dari berbagai campuran bahan makanan. Sebuah simbol persatuan nasional dari berbagai ragam suku bangsa, agama, ras dan antar golongan di Indonesia.

3. Identik dengan mangkuk kecil dan sendok bebek

Keberadaan mangkuk cina atau mangkuk kecil dengan sendok bebek berbahan baja anti karat pada soto ternyata memiliki makna tersendiri. Orang Jawa dahulu pernah berkata ‘barang sitik kuwi luwih enak dalam bahasa Indonesia berarti ‘barang yang sedikit, rasanya lebih nikmat’.

Banyak yang menilai dengan mangkuk itu rasa khas soto jadi lebih keluar sehingga menimbulkan sensasi tersendiri bagi penikmantya. Bagaimana pun, adanya mangkuk kecil itu membuat hasrat ingin menambah soto bisa terkontrol.

4. Adanya proses pelokalan

Proses pelokalan kreatif orang Indonesia dalam memadukan tradisi dan cita rasa masakan menciptakan olahan makanan khas baik rasa maupun identitas penamaan khususnya soto. Seperti nama Soto Bangkong diambil dari sebuah kampung di Semarang.

Ada Soto Tangkar dari Betawi yang isi sotonya berupa tulang sapi. Dahulu masyarakat betawi susah untuk membeli daging sehingga memilih tulang sapi. Kini isiannya sudah beragam mulai paru, daging utuh, hati sapi dan babat.

Selain itu penyajian soto juga berbeda. Seperti Coto Makassar menggunakan ketupat, Soto Bogor memakai mie, soto khas Jawa Timur dan Madura diberi bubuk koya, Soto Betawi dibuat menggunakan santan, Coto Makassar sajian dagingnya lebih banyak dibanding Soto di Jawa Barat serta Soto Kudus yang memakai daging kerbau sebagai olahan utamanya.

5. Makanan rakyat kecil

Dahulu soto yang dibuat masyarakat peranakan Tionghoa dianggap sebagai makanan rakyat kecil oleh Belanda. Selain karena soto dijajakan dipinggir jalan dengan dipikul, orang Belanda menilai penggunan babat dan jeroan pada soto dianggap tidak sehat dan higienis. Logis, karena masyarakat Tionghoa dan pribumi menganggap daging sebagai makanan mewah sehingga memilih untuk mengkonsumsi jeroan.

Keberadaan soto mulai diakui pertama kali pada 1930-an. Menu itu masuk dalam buku resep masakan. Perkembangan soto yang begitu pesat membuat kudapan mengenyangkan itu jadi makanan merakyat yang dinikmat semua kalangan. (isan/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id