Press "Enter" to skip to content

BRI Mulai Berlakukan Sistem Pembayaran Berbasis QR

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – PT Bank Rakyat Indonesia (BRI) makin gencar memperkenalkan My QR kepada pelaku Usaha Kecil Menengah (UKM) dan masyarakat di Semarang. Alat pembayaran melalui sistem aplikasi berbasis quick response (QR) code ini mulai digunakan pada acara UKM Festival Culinary di Kota Lama, akhir pekan lalu. 

Kepala Bagian E-banking dan Card BRI Kanwil Semarang, Hartanto Dwi Purnomo mengatakan respon merchant (pelaku usaha) dan masyarakat terhadap penggunaan sistem pembayaran ini cukup bagus.

Menurut dia sistem pembayaran ini lebih praktis dan mudah karena tidak memerlukan mesin tambahan untuk bertransaksi nontunai seperti mesin Electronic Data Capture (EDC).

“Ini pertama kalinya kami mengenalkan sekaligus memberlakukan proses pembayaran menggunakan My QR. Kami juga ada promo bagi merchant, berupa cash back sebesar 40% untuk transaksi sebesar Rp50.000 di tiap merchant, selama acara berlangsung,” katanya, Minggu (22/4).

Hartanto menjelaskan, sejak diluncurkan pada akhir Maret lalu, sedikitnya 70.000 merchant yang sebagian besar terdiri pelaku usaha kuliner di Semarang siap menggunakan sistem pembayaran My QR ini.

Lebih lanjut Hartanto menjelaskan, pembeli dapat melakukan pembayaran hanya dengan melakukan scan barcode yang disediakan di kasir melalui smartphone nya. Setelah ada notifikasi dari penjual maka transaksi sudah berhasil dilakukan.

Masyarakat, lanjutnya hanya cukup mendownload aplikasi My QR di Appstore, kemudian melakukan registrasi dan mengisi saldo melalui transfer ATM atau E-bangking, selanjutnya aplikasi ini sudah bisa digunakan.

“My QR ini sangat praktis, pembeli cukup melakukan scan barcode yang disediakan di kasir melalui aplikasi  MY QR, maka transaksi pembayaran sudah bisa dilakukan,” katanya.

Sistem pembayaran ini mendapat respon positif bagi pelaku bisnis peserta UKM Festival Culinary.

Rizki Pratama, pemilik foodtruck Warung Tanzo mengatakan kemudahan menggunakan My QR ini tidak perlu menyediakan alat seperti EDC yang kadang dalam proses transaksinya terkendala reversal, line telepon, sinyal dari GPRS yang tidak bagus.

Selain itu, seperti transaksi nontunai lainya, pihaknya tidak perlu menyediakan uang kembalian. Meski demikian karena aplikasi ini masih baru, sehingga belum banyak dikenal oleh masyarakat.

Sepanjang even Festival Kuliner ini, pembeli yang melakukan pembayaran dengan menggunakan aplikasi ini rata-rata mencapai 30 transaksi setiap harinya.

“Bagus sih, praktis tidak perlu menyediakan alat EDC, tidak perlu menyediakan uang kembalian juga. Tapi bagi sebagian pembeli, aplikasi ini masih ribet,” katanya.

Senada diungkapkan Mira Revina, pemilik foodtruck Kopi Katro dari Cirebon, selain praktis,  My QR dinilai lebih aman dari tindak kejahatan yang menggunakan uang palsu.

Dalam sehari, transaksi menggunkan aplikasi ini mencapai 40 transaksi. Meski demikian, karena belum biasa menggunakan aplikasi ini, beberapa pembeli harus berkali kali melakkan scaning barcode. “Masih agak ribet aplikasinya, scannya harus pas. Kalau ini sudah familiar, pasti sangat memudahkan,” tuturnya. (lna)

 

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id