Press "Enter" to skip to content

BI Jogja Siapkan Rp 7,9 T Untuk Lebaran

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Bank Indonesia Perwakilan Jogja menyiapkan uang lembaran yang masih bagus sebanyak Rp7,9 triliun untuk memenuhi kebutuhan penukaran uang masyarakat menjelang Lebaran 2018. Nilai uang baru yang disediakan untuk lebaran tahun ini, lebih besar 40% dari yang disediakan tahun lalu.

Kepala Tim Pengelolaan Uang Rupiah dan Operasional Sistem Pembayaran Kantor Perwakilan BI DIY, Probo Sukesi, menyatakan peningkatan penyediaan dana itu salah satunya karena pertimbangan adanya penambahan cuti Lebaran 2018 yang cukup panjang, sehingga perlu disiapkan dana yang lebih dari tahun lalu. “Kenaikannya hampir 40 persen dari kebutuhan tahun sebelumnya. Pada Ramadhan dan Lebaran 2017 di BI DIY realisasi penukaran uang mencapai Rp5,5 triliun,” kata Probo Sukesi, baru-baru ini.

Menurut dia, selain karena cuti bersama yang lebih lama, peningkatan dana yang disediakan untuk Ramadhan dan Lebaran juga karena bertambahnya jumlah ATM (anjungan Tunai Mandiri) dan bertambahnya jumlah BPR di wilayah kerja BI Jogja.

Tidak disebutkan bagaimana proporsi uang pecahan yang disiapkan, namun bisa dipastikan mulai pecahan kertas Rp 1.000, pecahan Rp 2.000, pecahan Rp 5.000, pecahan Rp 10.000, pecahan Rp 20.000 dan pecahan Rp 50.000 dan pecahan Rp 100.000 semuanya disediakan. Namun proporsi dalam jumlah lembar pecahan mulai Rp2 ribu, Rp5 ribu, Rp10 ribu, dan Rp20 ribu diprioritaskan.

Sementara itu untuk melayani kebutuhan penukaran uang baru masyarakat, kata Probo, Bank Indonesia DIY akan menyediakan kas keliling yang beroperasi ke pusat-pusat kegiatan masyarakat agar tidak terjadi penumpukan dan antrean di lokasi tertentu. Selain di mobil keliling, penukaran uang baru juga bisa dilakukan melalui kantor-kantor bank umum dan BPR yang beroperasi di DIY.

Kebutuhan uang baru menjelang Lebaran memang senantiasa meningkat pesat. Semula sebelum BI mengantisipasinya, banyak praktik penukaran uang baru secara illegal di jalan-jalan dengan meungut fee sekitar 10% sampai 20% dari nilai uang yang ditukarkan. Misalnya jika menukar uang pecahan Rp 5 ribu sebanyak satu juta, maka penukar harus membayar Rp 1,1 juta. Praktek percaloan penukaran uang seperti ini, tentu merugikan masyarakat karena penukaran rupiah ke rupiah memakai kurs yang berbeda. (ant/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id