Press "Enter" to skip to content

5000 Penari Gambyong Ramaikan Solo Menari 2018

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Sebanyak 5.000 penari akan mempersembahkan tarian Gambyong pada gelaran Kegiatan Solo Menari 2018 dalam peringatan Hari Tari Sedunia pada di car free day (CFD), Minggu (29/4) mendatang.

Acara menari massal ini diinisiasi oleh Dinas Kebudayaan Kota Surakarta bekerjasama dengan Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga dan Insitut Seni Indonesia (ISI) Solo. Ribuan penari akan menari sambil berjalan, yang dimulai di Jalan Slamet Riyadi Solo, Simpang Empat Ngapeman hingga Gladag. Acara dimulai pukul 07.00 WIB – 09.00 WIB.

Kabid Kesenian, Sejarah, dan Sastra Dinas Kebudayaan (Disbud) Kota Surakarta, Maretha Dinar mengatakan para penari berasal dari pelajar SMP hingga SMA se Kota Solo.

“Nanti tari Gambyong Pareanom karya Almarhum Ngaliman ditarikan kurang lebih 10 menit serta Tari gambyong Tri WMP karya Nunuk Rahayu yang ditarikan 200 penari,”ujarnya.

Menurut Maretha, tari Gambyong dipillih karena tarian tersebut mempunyai kedektan khas dengan Kota Solo.

“Persiapan sudah kami lakukan sejak beberapa bulan lalu yang diarakah oleh 21 pelatih dari ISI Solo dan Jumat mendatang akan dilakukan gladi bersih,” tuturnya.

Terkait gladi bersih, Kabid Lalu Lintas Dishub Surakarta, Ari Wibowo mengatakan pihaknya telah berkoordinasi dengan kepolisian terkait pengalihan arus lalu lilntas.

“Mulai perempatan Novotel hingga bundaran Gladag ditutup dari pukul 08.00-09.00. Kami minta para penari untuk mempersiapkan diri satu jam sebelumya. Untuk parkir penari kita tempatkan di jalur lambat di sepanjang jalan Slamet Riyadi,” ujarnya. (isan/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id