Bersaing Ketat Dengan China, INKA Klaim Produknya Lebih Murah

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – PT Industri Kereta Api (Persero) atau INKA terus memantapkan kiprahnya di kancah internasional. INKA sudah dua kali unggul dari China dalam proses lelang terbuka di Bangladesh dan Filipina, bahkan mampu memproduksi kereta api yang lebih murah dari kompetitor terberat yakni China.

Hal itu diungkapkan Direktur Utama PT INKA Budi Noviantoro pada acara Ngopi BUMN, Rabu (18/11). Pencapaian ini, lanjutnya menunjukkan bahwa BUMN mampu bersaing dengan negara luar.

“Ini lelang terbuka ada risikonya, apalagi kalau ketemu perusahaan China. Kami tahu harga China sudah mepet, sudah murah INKA masih (lebih) murah, jadi menang ini beberapa kali kami dapat (proyek),” katanya, dilansir dari CNNIndoensia.

Sesuai dengan harapan Kementerian BUMN ingin menjajaki pasar global. Budi menyebut pihaknya telah membentuk Indonesia Incorporated ‘mini’ antara INKA, PT KAI (Persero), PT Waskita Karya (Persero) Tbk, PT Len Industri (Persero), dan PT Timah (Persero) Tbk untuk menggarap proyek di Benua Afrika.

Dia bilang pihaknya telah menerima tiga proyek pembangunan lintas negara di benua Afrika yang membutuhkan waktu pengerjaan selama 30 tahun.

Baca juga: INKA Teken Kesepakatan Pengadaan Kereta Api Untuk Kongo Senilai Rp161,7 Triliun

Ketiga proyek pembangunan yang dimaksudnya adalah lintasan Liberia-Libya sepanjang 7.411 kilometer (Km), lintasan Gabon-Eritrea sepanjang 4.564 Km, dan lintasan Kongo-Tanzania sepanjang 5.797 Km.

Proyek ini, kata dia, sekaligus membuka peluang kerja untuk tenaga kerja profesional Indonesia yang ingin bekerja di Afrika untuk 20-30 tahun ke depan.

Untuk mendukung proyek transportasi ini, BUMN akan membangun pabrik di salah satu negara yang mengambil bagian dari proyek tersebut.

“Kemungkinan kami akan bangun pabrik di sana karena ini cukup besar, cover untuk lintas Afrika cukup besar kebutuhannya,” imbuhnya.

Tak hanya di Afrika, ia juga melihat peluang di Amerika Latin. Setidaknya ada tiga negara yang menurut dia tertarik bekerja sama dengan INKA.

Salah satunya Honduras yang membutuhkan 252 lokomotif dengan total 8.824 wagon. Lalu, ada Ekuador yang membutuhkan 68 lokomotif dengan total 1.020 wagon dan Uruguay dengan permintaan 2 lokomotif dan 40 wagon. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*