Seragamnya Mirip Polisi, Kompolnas Minta Satpam Tak Salah Gunakan Kewenangan

Seragam satpam baru | Foto: youtube BUANA ELANG PERKASA
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Komisioner Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas) Poengky Indarti berharap kepada seluruh Satpam untuk tidak semena-mena saat menjalankan tugasnya mengamankan objek-objek tertentu, ketika seragamnya nanti mirip pakaian dinas kepolisian.

Hal itu menanggapi kebijakan Polri yang melakukan perubahan seragam Satuan Pengamanan atau Satpam menjadi warna cokelat muda. Nantinya, pakaian dinas tersebut akan serupa dengan seragam kepolisian lantaran ada simbol pangkat di pundaknya.

“Satpam di lapangan diharapkan tidak ada penyalahgunaan ketika menggunakan seragam yang mirip tersebut,” katanya, dilansir dari Okezone.com.

Tak hanya itu, menurut Poengky, masyarakat diminta tak keliru membedakan antara aparat kepolisian dengan para petugas Satpam nantinya. “Yang paling penting adalah tujuan perubahan warna seragam dapat tercapai serta diharapkan tidak ada kekeliruan dari masyarakat ketika mengidentifikasi Polri dan Satpam,” ujar Poengky.

Kendati begitu, Kompolnas berpandangan tetap ada perbedaan antara seragam Polisi dan Satpam. Perbedaan itu di antaranya lambang kepangkatan di pakaian. “Meskipun mirip, tetapi tetap tidak sama. Ada tanda kepangkatan dan simbol yang berbeda,” tutur Poengky.

Perubahan seragam Satpam itu diatur dalam Peraturan Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 2020 tentang Pengamanan Swakarsa.

“Ada perubahan warna seragam Satpam. Jadi terdapat lima jenis pakaian dinas anggota Satpam disertai pangkatnya,” kata ujar Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri, Brigjen Awi Setiyono di Mabes Polri, Trunojoyo, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

Baca juga: Polisi Ungkap Sindikat Internasional Penipuan Pembelian Ventilator Senilai Rp58,8 Miliar

Awi menjelaskan lima jenis seragam satpam tersebut, yakni Pakaian Dinas Harian (PDH), Pakaian Dinas Lapangan Khusus (PDL Sus), Pakaian Dinas Lapangan Satu (PDL Satu), Pakaian Sipil Harian (PSH), dan Pakaian Sipil Lengkap (PSL).

Dia juga memaparkan filosofi warna cokelat muda pada baju dan warna cokelat tua pada celana seragam Satpam. Menurut dia, warna tersebut identik dengan warna tanah atau bumi, kayu dan batu yang merupakan warna alami.

“Cokelat merupakan warna netral yang melambangkan kebersahajaan fondasi, stabilitas, kehangatan, rasa aman dan nyaman serta rasa percaya keanggunan, ketabahan dan kejujuran,” ujarnya.

Di sisi lain, Awi menambahkan, dengan adanya kesamaan warna seragam satpam dengan kepolisian diharapkan dapat terjalin ikatan emosional antara institusi Polri dengan personel Satpam. Juga dapat menumbuhkan rasa kebanggaan bagi personel Satpam sebagai pengemban fungsi kepolisian terbatas.

Satuan Pengamanan (Satpam) kompleks perumahan di kawasan Tangerang Selatan, Abbas Setiawan, bahagia dengan perubahan seragam satpam yang mirip dengan polisi. Dia mengatakan, selama ini pekerjaannya sebagai satpam merupakan mitra dari Korps Bhayangkara.

“Kalau itu sih bagus menurut saya kalau polisi yang mengeluarkan itu ya. Cuma berkaitan dengan kepolisian apalagi kita mitra polisi,” kata Abbas.

Ia pun mengucapkan terima kasih kepada Kapolri Jendral Idham Azis yang menerbitkan Peraturan Kepala Kepolisan Negara Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 2020 tentang Pengamanan Swakarsa.

“Terima kasih itu. Seneng banget, Alhamdulillah. Segera pakai. Nambah semangat untuk kerja,” pungkasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*