Dokter Soemantri Hardjojuwono Berpulang, Peristirahatan Terakhir di Pemakaman Undip Tembalang

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Kabar duka datang dari kalangan medis Kota Semarang. Prof. Dr. dr. AG Soemantri Hardjojuwono, Sp.A (K), S.Si (STAT), dokter senior spesialis anak yang sangat akrab di telinga warga Semarang ini berpulang padan Senin, 21 September 2020  pukul 20.30 berpulang, pada usia 84 tahun.

Dokter sepuh yang akrab disapa Eyang Dokter ini merupakan seorang Dokter Spesialis Anak. Beliau berpraktek di Semarang Medical Center Telogorejo dan membuka praktek di Jln. Sompok Baru no 61 Semarang.

Info yang dihimpun dari media sosial Facebook #miksemarinfo, Dokter Soemantri dimakamkan di pemakaman Undip Tembalang pada pukul 12.00-13.00 WIB. Sebelumnya, jenazah Dosen Ilmu Kesehatan Anak – Universitas Diponegoro ini disemayamkan di Auditorium Undip Kampus Pleburan, Semarng.

Pelepasan dari Rumah Duka dilakukan pukul 9.30 WIB, dilanjutkan prosesi grejani di Gereja Katolik Mater Dei pukul 10.00 WIB.

Baca juga: Menag Fachrul Razi Positif Covid, Begini Kondisinya Saat Ini

Eyang Dokter menamatkan pendidikan Spesialis Anak di Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro. Dia terdaftar sebagai anggota dari Ikatan Dokter Anak Indonesia dan merupakan Dosen yang aktif mengajar di Universitas Diponegoro, Semarang.

Beliau memberikan berbagai layanan terkait kesehatan anak di antaranya Konsultasi Anak secara menyeluruh. Sementara itu, pengalaman praktik sebagai Dokter Anak – Semarang Medical Center Telogorejo.

Rekan sejawatnya, Prof dr Edi Dharmana mengabarkan kabar duka tersebut melalui laman pribadinya. Selain dikenal sebagai dokter anak, almarhum adalah ahli hematologi onkologi yang praktek di rumah sakit Kariadi maupun Semarang Medical Center serta di tempat praktek pribadi di Jalan Sompok.

“Selain sebagai dokter yang memiliki banyak pasien karena baik hati dan sabar. Sukanya dipanggil Eyang.  Beliau juga suka melukis. Juga telah menulis sedikitnya 25 buku. Karena suka melukis, juga membuka galeri seni,” tulis sebuah akun di media sosial. Sugeng tindak kanti tentrem Eyang dokter. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*