Asik Layanan Bus Batik Solo Trans Gratis Diluncurkan Oktober

Batik Solo Trans | Foto: surakarta.go.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Kabar gembira bagi masyarakat Solo dan sekitaranya, layanan Bus Batik Solo Trans atau BST Koridor 1 dan 2 tanpa biaya alias gratis bakal diluncurkan pada akhir Oktober mendatang. Bus tersebut berkapasitas 40 kursi yang bakal dilengkapi GPS dan closed circuit television (CCTV). Selain itu, piranti pelengkap protokol kesehatan seperti pada BST Koridor 3 dan 4.

Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Solo, Hari Prihatno, mengatakan jika tidak meleset, program buy the service atau pembelian layanan transportasi massal perkotaan untuk dua koridor itu bakal diluncurkan pada akhir Oktober.

Saat ini Operator tengah memesan bus ukuran medium low deck di karoseri sesuai keinginan Kementerian Perhubungan (Kemenhub).

Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Solo, Hari Prihatno, mengatakan jika tidak meleset, program buy the service atau pembelian layanan transportasi massal perkotaan untuk dua koridor itu bakal diluncurkan pada akhir Oktober.

“Busnya masih dipesan di karoseri. Beberapa waktu lalu PT BST (Bengawan Solo Trans) dan investor sudah tanda tangan kesepakatan, makanya sudah bisa memesan bus ke karoseri. Rencananya akhir Oktober dirilis,” katanya, seperti dilansir dari Solopos.com, Senin (21/09/2020) siang.

Baca juga: Layanan Bus Aglomerasi Trans Jateng Bakal Ditingkatkan di Seluruh Eks Karesidenan

Hari mengatakan pihaknya sudah memasang puluhan rambu-rambu pendukung sistem satu jalur atau contra flow di Jl Slamet Riyadi ruas Gladak-Gendengan guna persiapan pengoperasian BST koridor 1 dan 2.

Rambu-rambu penunjuk contra flow di Jl Slamet Riyadi tersebut ditutup kain hitam. Kain hitam akan dibuka setelah pengoperasian bus BST di koridor itu diresmikan.

Jalur tersebut membutuhkan sekitar 20 rambu-rambu, antara lain rambu larangan melintas dan rambu petunjuk contra flow.

“Kami juga sedang berkoordinasi dengan pemerintah pusat mengenai bantuan pengadaan halte pendukung. Sementara mengerjakan markah jalan terlebih dahulu,” jelas Hari.

Direktur PT BST, Sri Sadadmodjo, mengaku mulai menerima lowongan kerja untuk pengemudi baru guna operasional dua koridor tersebut.

“Tentu dilakukan dengan berbagai tes. Syaratnya tidak perlu berpengalaman, kalau hasil tesnya baik, ya, bisa diterima. Penambahan pengemudi sekitar 100an, di mana tenaga kerja saat ini jumlahnya 120. Nanti tambah 100 lagi. Persiapan operasionalnya, antara lain, penjadwalan bus, timetable, pengenalan jalur dan standar operasional prosedur (SOP). Nanti, cukup dioperasikan satu pengemudi saja tidak perlu pramugari atau pramugara,” kata dia, terpisah. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*