Antisiapsi Kecurangan Pasangan Bajo Siapkan 5.000 Saksi

Bagyo Wahyono- FX Supardjo alias Bajo | Foto: cirebon.pikiran-rakyat.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Tim Pemenangan bakal calon Waki Kota dan Wakil Walikota dari jalur independen Bagyo Wahyono- FX Supardjo alias Bajo, telah menyiapkan sekitar 5.000-an saksi yang akan ditempatkan pada setiap tempat pemungutan suara (TPS) untuk mengawal proses pencoblosan pada Pilkada Solo 9 Desember mendatang.

Bakal calon independen ini diusung organisasi kemasyarakatan (ormas) Panji-Panji Hati atau Tikus Pithi Hanata Baris. Kendati bukan partai politk (parpol) yang sudah biasa mengikuti pemilihan umum (pemilu), ormas ini mampu mencetak sejarah dengan mendaftarkan pasangan Bajo hingga lolos verifikasi KPU.

Seperti diketahui, berdasarkan verifikasi berkas pendaftaran oleh KPU Solo, Bajo lolos dan berhak ikut sebagai peserta Pilkada 2020. mereka pun siap mengikuti tahap penetapan sebagai cawali-cawawali Solo. Tahap ini sekaligus pengundian nomor urut calon oleh KPU Solo pada 24 September 2020.

Ketua Panji-Panji Hati, Tuntas Subagyo, Minggu (20/9/2020), mengatakan pasangan Bajo hadir bukan sekadar meramaikan pesta demokrasi lima tahunan Kota Bengawan. Bajo siap mengukir sejarah sebagai pasangan cawali-cawawali pertama dari jalur perseorangan yang berhasil memenangi coblosan Pilkada Solo.

Dilansir dari Solopos.com, Tim Bajo menempuh sejumlah langkah untuk menggalang dukungan masyarakat. Salah satunya dari komunitas Purnawirawan Pejuang Indonesia Raya (PPIR).

Baca juga: Debat Pilkada Solo Bakal Digelar Virtual, KPU: Sudah Sesuai Regulasi

Sebenarnya, saksi dari pasangan calon untuk mengawal coblosan Pilkada Solo 2020 hanya butuh satu orang per TPS. Artinya hanya 1.231 saksi untuk 1.231 TPS. “Tapi kami akan kerahkan 5.000 an saksi. Jadi selain satu saksi di dalam TPS, ada tiga hingga empat saksi di luar TPS. Mereka akan membantu mengawasi jalannya pemungutan suara,” ujarnya.

Tuntas mengklaim 5.000-an saksi itu berkomitmen menjalankan tugas tanpa bayaran. Untuk memastikan 5.000-an saksi bertugas dengan baik, Tim Pemenangan Bajo akan melakukan pelatihan-pelatihan atau uji coba.

“Insya Allah ini menjadi sejarah, karena saksi pemilu yang bertugas tanpa bayaran,” urainya.

Sedangkan mengenai situasi pandemi Covid-19 yang tak kunjung selesai, Tuntas menyatakan siap menerapkan protokol kesehatan secara ketat dalam setiap tahapan pilkada.

Tujuannya mencegah persebaran Covid-19 atau munculnya klaster Pilkada Solo. Ia pun menyerahkan keputusan terkait penundaan atau terus berlanjutnya tahapan pilkada ke KPU. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*