Memilih Program Studi Yang Sesuai Minat, Bakat Dan Kemampuan

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Dian Ratna Sawitri SPsi, MSi, PhD, Dekan Fakultas Psikologi Undip

Memilih program studi yang sesuai dengan minat, bakat, dan kemampuan merupakan hal yang saat ini menjadi trending topik di kalangan calon mahasiswa. Masalah ini pada kenyataanya menjadi sumber kegelisahan yang layak mendapat perhatian, karena pilihan program studi ini nantinya turut berkontribusi dalam menentukan jenis pekerjaan akan ditekuni seseorang.

Seorang ahli dalam bidang psikologi perkembangan bernama Erikson (1959, h. 92) menyatakan bahwa “In general, it is primarily the inability to settle on an occupational identity which disturbs young people.” Artinya, secara umum, ketidakmampuan untuk memiliki identitas karirlah yang mengganggu pemuda”.

Beragam problem yang mungkin muncul sebelum proses pengambilan keputusan meliputi kurangnya motivasi, kepribadian peragu, dan belum terformulasikannya dengan jelas cita-cita yang ingin diraih. Cita-cita merupakan target yang ingin dicapai seseorang dalam jangka waktu tertentu mengenai suatu pekerjaan yang ingin dijadikannya mata pencaharian utama. Walaupun terkesan sepele, cita-cita menentukan arah seseorang dalam berusaha, seberapa jauh ia berupaya, seberapa serius ia mengeksplorasi kemampuan untuk meraihnya, dan dorongan untuk memikirkan mengenai apa sebetulnya yang ingin diperoleh dari keberhasilannya mencapai cita-cita tersebut.

Bagi anak-anak, cita-cita bisa jadi merupakan sebuah fantasi dan manifestasi langsung dari apa yang sering dilihatnya. Namun, bagi remaja, cita-cita seiring berjalannya waktu merupakan hasil eksplorasi dari kemampuan diri dan kondisi lingkungan, yang kemudian merupakan kristalisasi dari beragam keinginan yang muncul setelah ia menjajagi informasi, peluang, dan kemungkinan dari beragam profesi. Setelah mencoba beragam aktivitas, menjajaki kemampuannya, mengetahui apa yang ingin didapatkannya dari profesi yang menjadi impiannya, baru kemudian hal ini membantunya menentukan apa yang menjadi cita-citanya.

Secara logis, cita-cita yang jelas memudahkan calon mahasiswa memilih program studi yang akan mengantarkannya meraih aspirasinya tersebut. Lalu, bagaimana dengan calon mahasiswa yang belum tahu dengan pasti cita-cita yang ingin diraihnya?

Cita-cita tidak tumbuh di ruang hampa. Paparan career role model, kekayaan informasi mengenai diri sendiri, pengetahuan mengenai beragam karir dan kondisi lapangan pekerjaan, informasi akurat mengenai kondisi finansial, informasi mengenai perguruan tinggi, dan kesesuaian dengan harapan dan dukungan orangtua merupakan dimensi-dimensi kunci yang dapat mengarahkan individu memformulasikan cita-cita dan pada akhirnya bisa mengambil keputusan mengenai program studi yang tepat untuknya.

Career role model adalah sosok dengan profesi tertentu yang menjadi panutan dalam kehidupan seseorang. Paparan career role model bermanfaat dalam memberikan gambaran nyata mengenai peran-peran yang dilakukan seseorang yang menekuni profesi tertentu, berikut ciri kepribadian dan kompetensi yang harus dimilikinya, jalur pendidikan yang harus dilalui, dan resources pendukung yang diperlukan dalam perjalanan mencapai target karir tersebut, serta gaya hidup yang dijalani.

Adakalanya calon mahasiswa sudah memiliki cita-cita tertentu, namun sekedar karena prestise, mengikuti saran orang lain, dan belum mengetahui seluk-beluk profesi tersebut. Paparan career role model diperlukan untuk membumikan gambaran-gambaran ideal menjadi gambaran nyata yang membantu calon mahasiswa menentukan apakah ia benar-benar memiliki cita-cita tertentu yang dapat diraihnya melalui pilihan akan program studinya.

Beberapa calon mahasiswa cukup beruntung karena career role model bisa diperoleh dari lingkungan terdekatnya. Namun banyak calon mahasiswa lainnya merupakan first generation college students, yaitu generasi pertama di keluarganya yang akan mengenyam pendidikan tinggi. Ketersediaan career role model dalam situasi yang terakhir ini barangkali belum ada. Jika menghadapai situasi ini, calon mahasiswa diharapkan proafktif mencari informasi di luar keluarganya, misalnya dari sekolah, alumni, teman, atau organisasi yang diikutinya.

Introspeksi Mengenai Aktivitas

Calon mahasiswa perlu juga melakukan introspeksi mengenai aktivitas-aktivitas apa saja yang bisa dilakukannya dengan baik dan aktivitas apa saja yang tidak. Dalam bidang apa saja mereka bisa berprestasi, dan dalam bidang apa saja mereka harus mengerahkan upaya lebih dibandingkan dengan rekan-rekan sebayanya untuk mencapai tujuan yang sama. Setelah hal ini teridentifikasi, eksplorasi dapat dilanjutkan pada aktivitas-aktivitas apa saja yang mereka minati dan diprioritaskan untuk dilakukan di waktu luang, dan aktivitas apa saja yang tidak bisa mereka nikmati.

Keberhasilan individu dalam melakukan aktivitas-aktivitas di bidang tertentu menunjukkan bahwa diantara teman sebayanya, ia tergolong lebih mampu mengeksekusi kegiatan di bidang tertentu. Umpan balik dari dari orang lain turut meneguhkan bahwa performansi yang ditunjukkan individu juga diakui orang lain. Misalnya ketika ia menggambar sebuah desain rumah, orang lain banyak yang mengatakan bahwa desainnya menarik dan orisinil.

Selanjutnya, pengetahuan mengenai program studi dan perguruan tinggi tempat program studi tersebut berada juga diperlukan untuk memahami ragam kepakaran dosen di program studi yang dituju, bidang keilmuan yang menjadi keunggulan, biaya yang dibutuhkan dalam menyelesaikan pendidikan, dan profil lulusan yang diharapkan. Informasi mengenai letak perguruan tinggi dapat menambah pengetahuan calon mahasiswa mengenai gambaran lingkungan masyarakat, biaya hidup, dan fasilitas-fasilitas pendukung yang mungkin diperolehnya ketika mengenyam pendidikan tinggi. Sementara visi dan misi, prestasi mahasiswa, dan kegiatan-kegiatan mahasiswa dapat menambah wawasan calon mahasiswa mengenai nilai-nilai yang ditanamkan dan tujuan yang ingin dicapai perguruan tinggi tersebut.

Informasi ini dapat diperoleh dari beragam sumber, seperti dari guru di sekolah misalnya dalam mata pelajaran bimbingan dan konseling atau sejenisnya, dari upaya browsing via internet secara mandiri, dari orang lain yang sedang atau telah menempuh pendidikan tinggi di program studi dan perguruan tinggi yang dituju, saudara, maupun dari pameran pendidikan, dan sumber-sumber lainnya. Pengetahuan ini dapat bermanfaat dalam membantu calon mahasiswa mengambil keputusan apakah program studi di perguruan tinggi yang dituju sesuai dengan apa yang ingin diraihnya, minat dan kapasitasnya, serta kondisi-kondisi lain yang memfasilitasinya dalam mencapai cita-cita.

Lebih jauh lagi, calon mahasiswa dapat mengeksplorasi ketersediaan beasiswa pendidikan sesuai dengan kondisinya. Ia dapat menjelajahi informasi mengenai beasiswa dari pemerintah, dari perguruan tinggi yang dituju, dari stakeholder perguruan tinggi tersebut, maupun sumber-sumber lainnya. Tanpa pengetahuan yang memadai, agak sulit bagi mahasiswa untuk memiliki gambaran nyata mengenai dunia baru yang akan dihadapinya.

Ketika informasi mengenai hal-hal teknis telah dikuasai, sejauh mana preferensi calon mahasiswa terhadap program studi dan perguruan tinggi yang dituju sesuai dengan harapan, arahan, dan dukungan orangtua sangat penting untuk dimiliki. Apa yang menjadi keinginan orangtua secara jelas harus dapat diidentifikasi, dan pada beberapa kasus hal ini membutuhkan proses yang tidak sebentar.

Memang, pada kenyataannya sebagian calon mahasiswa barangkali mempunyai orangtua dengan harapan yang cukup eksplisit dan spesifik terhadap anak mengenai jalur pendidikan yang harus ditempuh, bidang karir yang harus ditekuni, bahkan program studi dan perguruan tinggi yang harus dituju. Sementara sebagian lainnya, memiliki orangtua yang tidak terlalu jelas dalam mengartikulasikan harapan-harapannya, dan cenderung memberikan kebebasan penuh pada anak untuk mengambil keputusan, terlepas dari beragam latar belakang, apakah karena orangtua merasa tidak memiliki pengetahuan cukup untuk memberikan arahan, tidak memiliki aspirasi khusus, atau mencoba menerapkan pola asuh yang demokratis.

Ketika di satu sisi orangtua cenderung memiliki harapan tertentu terhadap anak, di sisi lain anak tampaknya juga banyak berharap akan dukungan dari orangtuanya. Dukungan dari orangtua dapat bersifat emosional, seperti restu dan dorongan; dapat bersifat informatif, seperti arahan dan bimbingan; dan dapat pula bersifat langsung, seperti menemani ke pameran pendidikan, memberikan biaya untuk mendaftar, dan memberikan fasilitas lainnya.

Kesesuaian aspirasi anak dengan harapan, arahan, dan bantuan orangtua akan membuatnya merasa diperhatikan dan didukung, menjadikannya lebih berani beraspirasi, dan pada akhirnya memudahkannya dalam mengambil keputusan mengenai program studi yang ingin ditujunya. *****

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*