Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

68.079

70.736

3%

Kasus Baru

1.853

2.657

43%

Update: 9 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Gerakan di Rumah Aja Bikin Penumpang Bus Trans Semarang Turun 50%

Ilustrasi | Foto: merdeka.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Gerakan ‘Di Rumah Aja’ yang digalakkan pemerintah guna menekan penyebaran virus corona berdampak pada jumlah penumpang bus Trans Semarang. Sejak diterapkan program ini Senin (16/3) bus tersebut mengalami penurunan hampir 50 persen.

Kepala Divisi Sumber Daya Manusia Badan Layanan Umum Unit Pelaksana Teknis Dinas Trans Semarang Nur Chasanah di Semarang, Jawa Tengah, Jumat, mengatakan, penurunan sudah terlihat sejak Senin (16/3). “Penurunan hampir 50 persen, terjadi sejak Senin,” katanya, seperti dikutip dari Antara.

Penurunan pada Senin mencapai 39,1 persen dan terus meningkat hingga dua hari berikutnya yang mencapai 47,91 persen. Rata-rata jumlah penumpang Trans Semarang yang diangkut pada hari biasa mencapai 40 ribu orang.

Penurunan jumlah penumpang tersebut, kata dia, berdampak pula pada penurunan pendapatan yang diperkirakan mencapai 30 persen.

Penurunan jumlah penumpang tersebut, lanjut dia, berdampak terhadap berkurangnya interaksi antarorang sehingga bisa meminimalkan risiko penyebaran corona.

Pengelola Transsemarang, kata dia, juga rutin melakukan sterilisasi dengan menggunakan desinfektan di fasilitas badan layanan umum ini yang mudah diakses banyak orang.

Baca juga: Pemkot Semarang Bagikan Hand Sanitizier Gratis Ke Masyarakat

Selain itu, pengelola Transsemarang juga menyediakan hand sanitizer di sejumlah halte yang tingkat kepadatannya cukup tinggi.

Sebelumnya, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo meliburkan sekolah-sekolah di seluruh Provinsi Jawa Tengah selama dua minggu untuk mencegah penyebaran virus corona COVID-19.

“Terhitung Senin, semua aktivitas belajar mengajar di Jawa Tengah diliburkan,” kata Ganjar usai menggelar rapat terbatas bersama Forkopimda dan seluruh organisasi perangkat daerah lingkungan Pemprov Jateng di Semarang, akhir pekan lalu.

Keputusan tersebut mencakup seluruh jenjang pendidikan mulai dari tingkat TK, SD, SMP, dan SMA sederajat selama dua minggu. Kendati demikian, Ganjar menyampaikan pemberian masa libur tersebut bisa saja berubah berdasarkan pada perkembangan situasi di lapangan.

“Yang tidak ujian semua libur selama dua minggu diganti secara ‘online’. Sementara ujian di luar Solo Raya tetap berjalan, cuma saya akan tetap mengikuti terus perkembangan terhadap pasien (suspect Corona, red) yang masih dirawat di rumah sakit,” ujarnya.

Hal tersebut berarti, jika nanti dalam proses pelacakan penyebaran COVID-19 ini ada temuan baru, maka bukan tidak mungkin sekolah akan diliburkan secara dinamis, termasuk keputusan meliburkan kegiatan belajar mengajar di perguruan tinggi. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*