fbpx

UMK Karanganyar Tertinggi se Soloraya, Wonogiri Terendah

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Kabupaten Karanganyar telah menyepakati besaran Upah Minimum Kabupaten/Kota (UMK) 2020 yang diusulkan ke Gubernur Jateng sebesar Rp1.989.000. Angka tersebut mencatatkan besaran UMK tertinggi se Soloraya. Adapun daerah dengan UMK terendah di wilayah itu yakni Kabupaten Wonogiri sebesar Rp1.795.000.

Sementara itu, UMK di lima daerah lainnya yakni Kota Solo Rp1.956.200, Klaten Rp1.947.821,16, Sragen Rp1.815.914,85, Boyolali Rp1.945.500 dan Sukoharjo Rp1.938.00.

Ke tujuh daerah di Soloraya sudah menyepakati UMK 2020 mendatang. Nilai UMK masing-masing daerah sudah disampaikan ke Gubernur Jateng untuk memperoleh persetujuan. Semua daerah menggunakan formula pada PP No. 78/2015 tentang Pengupahan sebagai dasar penghitungan UMK meski sebenarnya ada keberatan dari kalangan buruh.

Sebelumnya, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo telah menetapkan Upah Minimum Provinsi (UMP) tahun 2020 yakni sebesar Rp 1.742.015,22. Penetapan UMP tahun 2020 tersebut menurut ketentuan perundang-undangan yang ada yakni PP nomor 78 tahun 2015 yang dihitung berdasarkan inflasi dan pertumbuhan ekonomi.

Baca juga: UMP DIY Terendah Se-Indonesia, Jateng Nomor Dua dari Bawah

“Jumlah UMP tahun 2020, mengalami kenaikan dibandingkan UMP tahun 2019 yang sebesar Rp 1.605.396,02,” jelas Ganjar, belum lama ini.

Upah minimum tersebut berlaku bagi pekerja dengan masa kerja kurang dari satu tahun. Bagi yang telah bekerja lebih dari satu tahun, maka dapat dirundingkan dengan cara bipartit, yakni antara buruh dengan pengusaha.

Untuk itu, Ganjar menginstruksikan kepada Bupati Wali Kota di Jateng agar segera menyampaikan rekomendasi Upah Minimun Kab/Kota (UMK) untuk tahun 2020 selambat-lambatnya hingga 4 November 2019.

“Hingga 31 Oktober kemarin, dari total 35 Kabupaten Kota, baru tujuh yang sudah menyampaikan rekomendasi UMK, yakni Pati, Rembang, Magelang, Solo, Cilacap, Pemalang dan Kendal,” ujar Ganjar.

Sebagai informasi besaran UMK untuk masing-masing Kabupaten Kota akan disampaikan selambatnya pada 21 November 2019 bersamaan dengan Surat keputusan Gubernur untuk UMK di Jateng 2020. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *