fbpx

Ketiga Kalinya, PN Solo Tolak Praperadilan Kasus Tabrak Lari di Flyover Manahan

Mari berbagi

JoSS, SOLO – ‎Pengadilan Negeri (PN) Solo kembali menolak gugatan pra-peradilan kasus tabrak lari di Flyover Manahan Solo yang diajukan oleh pihak keluarga korban Retnoning Tri, Selasa (5/11/2019).

Ini merupakan gugatan pra-peradilan ketiga terkait kasus yang menewaskan Retnoning Tri (54) warga Jalan Yudhistira 5 Nomor 5 Kampung Selembaran RT 3 RW 3, Kelurahan/Kecamatan Serengan, Solo. Peristiwa tabrak lari itu terjadi pada 1 Juli 2019 lalu.

Hakim tunggal Sunaryanto, ‎dalam persidangan tersebut, menolak gugatan pra-peradilan yang dilayangkan oleh Martin Jelli Pelle, yang merupakan suami dari korban meninggal dunia. Dia menilai menilai legal standing Martin kurang kuat, lantaran bukan merupakan saksi pelapor.

Sementara Kasubag Hukum Polresta Solo, ‎Iptu Rini Pengestuti, mengatakan selama ini memang tak ada penghentian penyelidikan, sebagaimana dalam gugatan yang dilayangkan. Menurutnya, pihak kepolisian melakukan penyelidikan atas kasus ini sesuai dengan standart operating prosedur (SOP) yang ada.

“Pihak Polresta Solo juga secara periodik telah mengirimkan ‎Surat Pemberitahuan Perkembangan Hasil Penyelidikan (‎SP2HP‎) kepada keluarga korban. Ini merupakan bukti, kasus tabrak lari ini tidak berhenti, masih terus kita tangani,” ujarnya.

Baca juga: Duh, Solo Peringkat Pertama Kasus Penyalahgunaan Narkoba

Senada disampaikan Kanit Laka Satlantas Polresta Solo, Iptu Adis Gani Gatra menjelaskan bahwa, kepolisian terus mengusut kasus ini dan berupaya menemukan pelaku tabrak lari.

Sementara itu, kuasa hukum Marthen Jelipele, Sapto Dumadi Ragil Raharjo mengaku menghormati keputusan hakim. Namun pihaknya masih bertekad mengawal kasus tabrak lari yang terjadi pada 1 Juli 2019 lalu.

“Klien kami berharap kepolisian bekerja secara profesional. Pelakunya harus ditangkap, karena tidak mungkin pelaku ini hilang. Apakah kami akan menggugat lagi, nanti saya akan diskusi dulu dengan keluarga,” tuturnya.

Sementara Marthen mengaku, setelah video kecelakaan istrinya viral, dia diminta kepolisian membuat surat pernyataan. Dia menuliskan bahwa keluarga ikhlas atas kematian Retno dan berharap pelaku datang dan meminta maaf.

Diakui Marthen, kepolisian belum dapat memastikan identitas pemilik mobil, lantaran hasil gambar dari kamera CCTV yang kurang mendetail. “Ketika diperbesar gambarnya pecah, sehingga plat nomor kendaraan tak terbaca secara jelas. Saksi mata dalam kasus ini juga minim,” papar Marthen. (ton/lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *