fbpx

Tingkatkan Ekonomi Pesantren, 10 Tosaga Diluncurkan

Mari berbagi

JoSS, REMBANG – Memperingati Hari Santri Nasional 2019, Pemerintah Provinsi Jawa Tengah resmi meluncurkan 10 Toko Santri Gayeng (Tosaga) yang tersebar di beberapa daerah seperti Kabupaten Rembang, Pati, Demak, Semarang, dan Temanggung.

Wakil Gubernur Jawa Tengah Taj Yasin Maimoen mengatakan, Tosaga tersebut merupakan wujud nyata dari upaya pemerintah dalam menciptakan ekotren, yaitu ekonomi pesantren atau ekonomi tren masa kini.

Dia berharap keberadaan toko santri tersebut dapat mengakomodir produk-produk usaha kecil menengah bagi para santri maupun masyarakat pada umumnya.

“Keberadaan Tosaga tersebut diharapkan bisa menjadi tempat bagi para santri dan masyarakat untuk memasarkan hasil UKM-nya. Pesantren sebenarnya memiliki produk yang bagus tetapi belum ada sistem pemasaran yang baik,” ujarnya saat meresmikan Tosaga Koppontren Alquran di Ponpes Alquran, Desa Narukan, Kecamatan Kragan, Kabupaten Rembang, Senin (21/10).

Baca juga: Hendi Sebut Santri Salah Satu Pilar Penting Dalam Pembangunan RI

Dia muturkan, potensi ekonomi di kalangan pesantren sangat tinggi, berdasarkan data ada sekitar 4.759 pesantren di wilayah Jawa Tengah dengan jumlah santri lebih kurang mencapai 115 ribu orang. Menurutnya, potensi ini harus didorong dan diberi ruang agar terus berkembang dan bisa meningkatkan perekonomian masyarakat.

Wagub menilai hal ini merupakan potensi yang besar, jika 50 persen dari jumlah pesantren itu memiliki usaha, kreasi, dan inovasi, maka ekotren yang kita cita-citakan itu akan tumbuh pesat.

“Ini sebagian kecil, angan kita lebih dari ini, yaitu Tosaga bisa bersaing dengan toko ritel yang ada. Jawa Tengah harus bisa menjadi percontohan untuk pertumbuhan ekotren itu,” imbuhnya.

Sementara itu, Kiai Zaenul Umam Nursalim selaku Pengasuh Ponpes Al Qur’an mengatakan keberadaan Tosaga Koppontren Alquran tersebut sangat memberikan manfaat bagi para santri dan masyarakat sekitar.  “Selain untuk memenuhi kebutuhan pokok, Tosaga Koppontren Alquran juga menjadi agen penyalur BPNT bagi masyarakat Desa Narukan,” tambahnya, seperti dikutip dari Ayosemarang.com. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *