fbpx

Tak Seperti Biasa Rumah Jokowi di Solo Dijaga Ketat Tiga Lapis Pengamanan

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Ada yang tak biasa di rumah Presiden Jokowi di Solo, Jawa Tengah. Jelang pelantikan Presiden dan Wakil Presiden terpilih Jokowi-Ma’ruf Amin pada Minggu (20/10) mendatang tak hanya kota Solo yang dijaga 700an personel polisi. Rumah Jokowi dijaga ketat dengan tiga lapis pengamanan.

Kapolresta Solo AKBP Andy Rifai mengatakan penjagaan ketat selama proses pelantikan Presiden-Wakil Presiden RI 2019 bakal dilakukan di kota kelahiran Presiden Jokowi di Solo. Bahkan Polda Jawa Tengah turut mengirimkan pasukan tambahan sebanyak 200 personel untuk menjaga keamanan Kota Solo.

Selain menjaga keamanan Kota Solo, lanjut dia, jajaran polisi juga akan meningkatkan keamanan di sekitar kawasan kediaman pribadi Presiden Jokowi yang terletak di Sumber, Banjarsari, Solo. Pengamanan di titik VVIP itu juga akan berkoordinasi dengan Paspampres serta jajaran TNI.

“Yang di wilayah VVIP polanya sama, kita menggunakan pola ring 1, 2 dan 3. Ring 1 dari Paspampres dan satuan wilayah polisi dan TNI ada di ring 2 dan ring 3,” katanya, Jumat (18/10).

Baca juga: SBY Hingga Prabowo-Sandi Dipastikan Hadiri Pelantikan Jokowi-Ma’ruf

Berbagai persiapan telah dilakukan jajaran Polresta Solo, di antaranta menggelar apel persiapan pengamanan pelantikan yang diikuti 510 personel polisi. Jumlah tersebut akan kembali bertambah pada siang nanti karena Polda Jawa Tengah mengirim pasukan tambahan.

“Nanti siang akan ditambah lagi sekitar 2 SSK jadi total ada sekitar 700-an personel untuk menjaga keamanan di Solo,”  tambahnya.

Selama proses pelantikan nanti, pihaknya juga meminta kepada jajajan Satintelkam Polresta Solo untuk tidak mengeluarkan izin bagi kegiatan yang mengerahkan massa.

Hal ini dilakukan untuk menghindari terjadinya gangguan keamanan dan ketertiban masyarakat. Selanjutnya perizinan akan mulai dikeluarkan kembali setelah selesai kegiatan pelantikan.

“Sementara kita pending dulu untuk kegiatan yang berpotensi menimbulkan gangguan kamtibmas. Nantinya, kita akan mulai kasih izin setelah pelaksanaan tanggal 20 Oktober,” kata dia. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *