fbpx

GKR Galuh Kencana Wafat, Adik Raja Keraton Solo Ini Dimakamkan di Imogiri

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Kabar duka datang dari keluarga kerajaan Solo. Adik Raja Keraton Kasunanan Surakarta Hadiningrat Pakubuwono (PB) XIII, G.K.R. Galuh Kencana, meninggal dunia pada Kamis (31/10) pagi sekitar pukul 09.30. Jenasah akan dimakamkan Jumat (1/11) di Imogiri, Bantul, DIY.

Seorang putra Galuh Kencana, Ginda Ferachtriawan mengatakan ibundanya meninggal dunia di usia 69 tahun, di Rumah Sakit Kasih Ibu, Solo. Saat ini jenazah disemayamkan di Kagungandalem Keraton Surakarta Sasana Mulyo, Baluwarti, Solo.

“Jenazah disemayamkan besok jam 10 di Imogiri, Bantul. Pemakaman juga di Bantul, berangkat dari Sasono Mulyo, Baluwarti, Solo,” ungkapnya, seperti dikutip dari Solopos.com.

Galuh Kencana akan dimakamkan berdekatan dengan makam sang suami K.P.H. Satriyo Hadinagoro di Imogiri.

Terkait kondisi kesehatan Galuh Kencana sebelum tutup usia, Ginda yang juga legislator DPRD Solo menjelaskan sang ibu sempat menjalani endoskopi dan diketahui ada pembesaran otot di ususnya.

G.K.R. Galuh Kencono meninggalkan empat orang anak yakni K.R.M.H. Joyo Adilogo, K.R.M.P. Ginda Ferachtriawan, Giri Notolegowo, dan B.R.Ay. Salindri Kusuma Dyah Ayuningrum.

Baca juga: UNS Beri Penghargaan Sinuhun Pakubuwana XII

Galuh Kencono meninggal dunia hanya berselang lima bulan setelah sang suami, K.P.H. Satriyo Hadinagoro, tutup usia.

“Beliau meninggalkan kita semua jam 9.30 Waktu Indonesia Barat dan saat ini jenazah masih di Rumah Sakit Kasih Ibu,” demikian pesan singkat yang disampaikan Ginda Ferachtriawan mengonfirmasi kabar duka terkait sang ibunda.

Dia menjelaskan jenazah almarhumah kemungkinan dimakamkan besok, Jumat (1/11/2019), namun untuk kepastiannya masih menunggu kesepakatan keluarga.

Sementara itu, putra sulung GKR Galuh Kencana, Kanjeng Raden Mas Haryo (KRMH) Joyo Adilogo mengungkapkan, ibunya tidak pernah mengeluh sakit sebelumnya.

“Yang jelas, ibu ndak pernah merasakan sakit, tiba-tiba karena ada sesuatu di perut mendesak ke jantung,” ungkap Joyo, seperti dilansir dari TribunSolo.com.

Joyo menuturkan, tidak ada pesan yang disampaikan ibunya sebelum meninggal. “Ndak ada pesan, tadi pagi masih sehat ndak masalah dalam kondisi bagus, saya kaget. Tidak ada pesan apa-apa dari ibu,” tutupnya. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *