Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

27.549

28.233

2%

Kasus Baru

609

684

12%

Update: 3 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

3.628 Bidang Lahan Bakal Terdampak Proyek Tol Solo-Jogja, Ini Daerahnya

Ilustrasi | Foto: Dok. Jasa Marga/ detik.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Proyek jalan tol Solo-Jogja akan dibangun di atas lahan seluas 221 hektare yang terdiri dari 2.628 bidang tanah dan pemukiman. Lahan tersebut tersebar di 11 Kecamatan dan 22 desa atau kelurahan di Kabupaten Sleman.

Kepala Subdit Jalan Bebas Hambatan Ditjen Bina Marga Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Hardy Siahaan mengatakan, pihaknya sudah menyampaikan dokumen dan surat permohonan kepada Gubernur DIY yang selanjutnya akan dihasilkan dokumen penyesuaian tata ruang dan administrasi serta penerbitan Izin Penetapan Lokasi (IPL) dari Gubernur dan akan ada pembebasan tanah.

Dia berharap warga tidak keberatan adanya program Stategis Nasional tersebut. “Proses lelang belum selesai, akan segera dimulai tahun ini. Pengerjaan tentunya setelah pembebasan lahan, harusnya tahun depan sudah bisa segera dimulai, tunggu penetapan lokasi,” ungkapnya,  usai prasosialisasi proyek tersebut, belum lama ini.

Baca juga: Jalan Tol Solo-Jogja Segera Terwujud, Begini Trasenya

Kepala Dinas Pertanahan dan Tata Ruang DIY, Krido Suprayitno menambahkan, pembangunan tol secara konstruksi tidak mungkin tidak memakan permukiman. Ia menyebutkan dampak rencana pembangunan sedang disosialisasikan melalui tahapan yang sudah ditentukan dan melalui studi kelayakan.

“Hari ini argo belum jalan, masih prasosialisasi. Setelah Gubernur menetapkan tim persiapan maka kami harus menyelesaikan selama 3 bulan dengan output izin penetapan lokasi oleh Gubernur. Setelah itu penetapan dan pengadaan tanah kurang lebih 6 bulan,” jelasnya.

Pengadaan tanah dipimpin oleh Kanwil BPN sesuai mekanisme yang sudah ada dengan sistem tahapan. Ia berharap tidak ada keberatan dari masyarakat terhadap program Stategis Nasional tersebut.

Adapun Trace Solo – Yogyakarta yang terdampak adalah Kecamatan Kalasan, Prambanan, Depok, Ngaglik, Mlati dan Gamping. Trace Yogyakarta – Bawen yang terdampak meliputi Kecamatan Tempel, Seyegan, Godean, Mlati, dan Gamping

Sebanyak 11 Kecamatan dan 22 desa atau kelurahan di Kabupaten Sleman akan terdampak rencana pembangunan jalan tol Solo- Yogya-Bawen, dengan luas lahan sekitar 221,1 hektar (ha) dan total 3.628 bidang tanah dan pemukiman. Pemeirntah berharap warga tidak keberatan adanya program Stategis Nasional tersebut. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*