fbpx Press "Enter" to skip to content

Puluhan Desa di Pacitan Terancam Kekeringan

Selasa, 9 Juli 2019
Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Musim kemarau yang berkelanjutan membuat 45 desa di Kabupaten Pacitan, Jawa Timur terancam kekeringan. Debit hujan yang minim membuat penduduk desa kesulitan mengakses sumber air bersih, baik untuk minum maupun untuk keperluan sehari-hari.

Rita Rosita, Kepala Bidang Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mengatakan data yang dihimpun Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Pacitan merilis, sebanyak 13 Desa berpotensi kritis pasokan air.

Desa itu adalah; Desa Jlubang, Pelem, Ngadirejan, Sugih waras, Pucangsewu, Sambong, Ponggok, Tambakrejo, Borang, Pager Kidul, Sudimoro, Sembowo dan Desa Karang Mulyo.

Lima Desa berpotensi kering langka terbatas, antara lain; Desa Punung, Mendolo Lor, Ploso Kecamatan Punung, Gembong, dan Desa Temon. “Lima Desa lagi berpotensi kering langka air, antara lain Desa Mantren, Jatimalang, Ploso Kecamatan Tegalombo, Ngreco, dan Gemaharjo,” katanya, dalam keterangan tertulis yang diterima JoSS.co.id, Selasa (9/7).

Sampai dengan 9 Juli 2019, BPBD Kabupaten Pacitan telah bekerjasama dengan PDAM untuk menyalurkan 51 mobil tangki air di 14 desa yang mengalami kekeringan.

Baca juga: Pemkab Wonogiri Lakukan Ini Untuk Antisipasi Kekeringan

Kabupaten Pacitan menjadi wilayah yang dilanda kekeringan lebih awal. Dua desa di kabupaten yang berada di ujung barat Jawa Timur tersebut mengalami kekeringan parah, yakni Desa Tamansari dan Desa Pelem.

Di dua desa tersebut juga dihuni kurang lebih 1300 jiwa. Akibat kekeringan ini mereka kekurangan air bersih. Oleh sebab itu Aksi Cepat Tanggap (ACT) segera menerjunkan bantuan air bersih pada Jumat 5 Juli 2019 dan Minggu 7 Juli 2019.

Bantuan tersebut diharapkan bisa mengurangi beban warga di desa tersebut akibat kekeringan di musim kemarau ini. Kepala Cabang ACT Jatim Wahyu Sulistianto Putro, mengatakan kekeringan di Pacitan datang lebih awal.

“Banyak yang membutuhkan bantuan air bersih di sana. ACT mengajak masyarakat yang merasakan nikmatnya air bersih untuk tergerak membantu saudara-saudara kita yang mengalami kekeringan di Pacitan, karena dengan bantuan kita dapat meringankan beban dan memberikan harapan bagi masyarakat di sana,” katanya, beberapa waktu lalu.

Arifin, salah satu masyarakat penerima penyaluran bantuan air bersih tentu berbahagia dengan bantuan ACT tersebut. “Bantuan air bersih ini layaknya tetes air di tengah gurun, kami merasa sangat terbantu dengan pasokan air dari ACT. Air bersih ini dapat kami manfaatkan untuk pemenuhan kehidupan sehari-hari kami, kami berharap ACT dapat terus mendistribusikan air bersih selama musim kering ini,” tuturnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id