fbpx Press "Enter" to skip to content

Boeing 737 Max Akan Tetap Dikandangkan Hingga 2020

Selasa, 16 Juli 2019
Mari berbagi

JoSS, AMERIKA SERIKAT – Federal Aviation Administration (FAA) dan para pemimpin industri penerbangan Amerika Serikat menyebut pesawat Boeing 737 MAX akan tetap dikandangkan hingga tahun 2020 karena masih dalam proses perbaikan perangkat lunak kontrol penerbangan.

Pesawat jenis ini diperkirakan kembali terbang pada Januari 2020, 12 bulan setelah rencana awal penggantian perangkat lunak akibat kecelakaan fatal yang melibatkan pesawat jenis tersebut.

Eksekutif Boeing, teknisi FAA dan regulator penerbangan global telah memperluas analisis keselamatan untuk mencakup daftar dari hampir semua masalah, mulai dari proses pemulihan darurat hingga dugaan potensial komponen elektronik.

Wall Stret Journal pada Minggi (14/7) melaporkan American Airlines menyatakan telah memperpanjang larangan penerbangan pada Boeing 737 MAX hingga 2 November. United Airlines juga mengumumkan keputusannya untuk memundurkan penerbangan 737 MAX dari jadwal hingga awal November.

Pesawat jenis teranyar Boeing itu dikandangkan setelah terlibat dalam dua kecelakaan maut di Indonesia dan Ethiopia hingga menewaskan total 346 orang.

Sebelumnya, regulator Penerbangan Eropa menyebut sistem autopilot Boeing 737 MAX bermasalah yang merupakan masalah baru. Sehingga mereka meminta Boeing untuk memperbaiki sistem autopilot di pesawat itu.

Baca juga: Lebih Dari 300 Pesawat Boeing 737 Max Gunakan Komponen Gagal

Sistem autopilot ini disebut gagal dimatikan ketika pada sejumlah peristiwa darurat. Sehingga, pilot tidak punya cukup waktu untuk mencegah jatuhnya pesawat.

Masalah kendali autopilot ini merupakan satu dari lima syarat yang diajukan agar Boeing 737 MAX mendapat izin terbang lagi di Eropa. Syarat yang diajukan ini sebagian besar serupa dengan yang disyaratkan juga oleh FAA.

Sebelumnya, Otoritas Penerbangan Sipil Amerika Serikat (FAA) menyatakan kembali menemukan masalah baru pada pesawat jet 737 MAX buatan Boeing. Mereka menyatakan masalah itu harus segera diperbaiki sebelum larangan terbang pesawat itu dicabut.

FAA menyatakan menemukan problem itu pada saat uji simulator pada Juni lalu yang menyebabkan pesawat jenis tersebut kembali mengalami penundaan uji laik terbang yang rencananya dilakukan 8 Juli.

Boeing menyatakan mereka saat ini terus berkoordinasi dengan FAA untuk memastikan pesawat jet seri MAX bisa kembali digunakan.

Menurut penuturan dua sumber, masalah baru itu ditemukan ketika pilot uji FAA melakukan tes simulasi pada pekan lalu. Saat itu mereka menjalani skenario yang dirancang untuk dengan sengaja mengaktifkan sistem pencegahan stall (MCAS).

Dalam uji coba itu, pilot butuh waktu agak lama untuk memulihkan kembali posisi dan kendali pesawat dan hal itu bisa membahayakan penerbangan dalam kondisi nyata. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id