fbpx Press "Enter" to skip to content

Semur Jengkol Ternyata Adaptasi Sajian Khas Belanda

Senin, 15 April 2019
Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Semur jengkol adalah salah satu jenis kuliner yang sangat digemari masyarakat, apalagi masyarakat Betawi. Kuliner ini sudah dikenal turun-temurun di masyarakat.

Tapi tahukah Anda bahwa semur jengkol merupakan adaptasi dari sajian khas Belanda?

Dirilis Liputan6.com, kata semur berasal dari bahasa Belanda smoor yang berarti masakan itu telah direbus dengan tomat dan bawang secara perlahan. Interaksi masyarakat Belanda dan Indonesia dalam pengolahan makanan turut mengembangkan cita rasa semur. Makanan ini sempat dijadikan menu utama dalam perjamuan bangsa Belanda.

Seiring waktu, semur melekat dengan keseharian orang Indonesia dan dihidangkan di berbagai perhelatan adat. Masyarakat Betawi khususnya yang menjadikan semur berbahan baku jengkol sebagai bagian dari tradisi dan dihidangkan saat Lebaran, bahkan acara pernikahan.

Tak hanya jadi primadona dalam kebudayaan Betawi, semur jengkol juga kerap muncul pada acara-acara perayaan di berbagai wilayah seperti Kalimantan dan Sumatra. Namun, penyajiannya memiliki cita rasa dan tampilan yang disesuaikan dengan selera masyarakat setempat.

Baca juga: Yakin Udah Pernah Nyobain Makanan Legendaris Semarang Ini?

Semur yang awalnya lekat semata dengan hidangan daging sapi kemudian dikreasikan dengan bahan-bahan lain seperti daging kambing, ayam, telur, bahkan dengan produk nabati seperti tahu dan tempe, dan tentunya jengkol.

Tanaman jengkol ternyata mengandung racun. Racun ini berasal dari asam jengkolat yang apabila mengendap dapat membentuk kristal berujung runcing. Endapan ini berbahaya karena dapat melukai pembuluh darah dan saluran kencing.

Toleransi individu terhadap asam jengkolat pun berbeda-beda, sehingga belum ada takaran khusus berapa banyak seseorang dapat mengonsumsi jengkol setiap harinya. Gejala keracunan jengkol biasanya meliputi nyeri perut, mual, susah buang air kecil, berkurangnya volume urin, serta terdapat bercak darah di urin.

Akan tetapi, Anda tidak perlu khawatir. Ada cara khusus sebelum mengolah jengkol jadi semur. Biasanya untuk mengeluarkan racun dan tidak bau, direbus dulu pakai abu gosok. Rebusnya sekitar satu jam.

Di samping itu, racun juga bisa dikeluarkan dengan cara merendam jengkol menggunakan air selama semalaman sebelum memasuki proses perebusan. Hal ini dilakukan dengan catatan air rendaman jengkol harus sering diganti. (Wiek/lna)

2 Komentar

  1. Busana Betawi dot com Busana Betawi dot com Minggu, 12 Mei 2019

    Sedikit meluruskan….
    Dalam tradisi orang Betawi, memang jengkol sering diolah sebagai semur, tapi tidak sebagai hidangan saat Lebaran.
    Orang Betawi, pada hari Raya Idul Fitri dan Idul Adha biasanya memasak semur daging dan disantap bersama ketupat dan bukan semur jengkol.
    Yang khas saat Lebaran yaitu semur daging. Semur jengkol biasanya menu pendamping nasi uduk sebagai menu makanan sarapan dipagi hari.

    Terima kasih.
    Semoga bisa menjadi masukan yang bermanfaat. Amin….

  2. Sanggar Nusantara dot com Sanggar Nusantara dot com Minggu, 12 Mei 2019

    Sedikit meluruskan….
    Dalam tradisi orang Betawi, memang jengkol sering diolah sebagai semur, tapi tidak sebagai hidangan saat Lebaran.
    Orang Betawi, pada hari Raya Idul Fitri dan Idul Adha biasanya memasak semur daging dan disantap bersama ketupat dan bukan semur jengkol.
    Yang khas saat Lebaran yaitu semur daging. Semur jengkol biasanya menu pendamping nasi uduk sebagai menu makanan sarapan dipagi hari.

    Terima kasih.
    Semoga bisa menjadi masukan yang bermanfaat. Amin….

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id