Ngesti Pandawa

Kebakaran Hutan di Korsel Meluas, Ribuan Warga Mengungsi

Kebakaran hutan
Kebakaran hutan di Korea Selatan | Foto: channelnewsasia.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, KOREA SELATAN – Kebakaran hutan dan lahan melanda dua kota yakni Sokcho dan Gangneung di Korea Selatan. Ribuan warga dikabarkan mengungsi, pemerintah setempat mendeklarasikan kebakaran hutan tersebut menjadi bencana nasional pada Jumat (5/4).

Kantor berita Korsel, Yonhap, melaporkan bahwa situasi darurat ini diumumkan setelah Perdana Menteri Lee Nak-yon mengaku sudah merekomendasikan Presiden Moon Jae-in untuk merilis deklarasi.

“Pemerintah juga akan memutuskan untuk menetapkan daerah yang terkena dampak sebagai zona bencana setelah memperhitungkan kerusakan,” demikian pernyataan Kementerian Dalam Negeri dan Keamanan Korsel.

Deklarasi semacam ini diumumkan ketika ada keadaan darurat yang mengharuskan semua sumber daya harus dikerahkan untuk menanggulangi situasi.

Sebelumnya, Moon memang sudah memerintahkan penggunaan seluruh sumber daya yang ada untuk membantu pemadaman api.

Sekitar 872 mobil pemadam bersama 3.251 petugas lantas dikerahkan ke lokasi kebakaran. Kementerian Pertahanan Korsel juga menerjunkan 16.500 tentara, 32 helikopter, dan 26 mobil pemadam militer untuk membantu proses pemadaman.

Api pertama kali menyala di Provinsi Gangwon pada Kamis malam dan dengan cepat menyebar ke kota Sokcho dan Gangneung. Kobaran api itu melalap 525 hektar lahan dan 198 rumah, gudang, dan bangunan lainnya.

Setelah upaya semalam suntuk, api di beberapa daerah mulai padam. Namun, kobaran masih terlihat di sejumlah kawasan.

Kementerian Luar Negeri RI menyatakan sampai saat ini tidak ada laporan warga negara Indonesia (WNI) menjadi korban dalam kebakaran hutan di wilayah pegunungan Provinsi Gangwon, Korea Selatan.

“Dari informasi yang didapat sampai saat ini belum ada kabar ada WNI yang menjadi korban dari kebakaran tersebut,” kata juru bicara Kemlu RI, Arrmanatha Nasir, dalam jumpa pers di kantornya, Jakarta, Jumat (5/4).

Berdasarkan data Kemlu, ada sekitar 727 WNI di Provinsi Gangwon. Secara keseluruhan, ada 42 ribu WNI di Korsel, 36 ribu di antaranya merupakan tenaga kerja Indonesia (TKI).

Baca juga: Korea Utara Terancam Krisis Pangan

Arrmanatha mengatakan Indonesia turut menyampaikan simpati dan belasungkawa kepada korban serta seluruh keluarga yang terdampak kebakaran hutan. Kantor berita Yonhap melaporkan satu orang tewas dan 11 lainnya terluka akibat kebakaran hutan dan lahan di Kota Goseong, ujung timur laut Korsel yang hanya berjarak 45 kilometer dari perbatasan dengan Korea Utara.

Diperparah dengan angin kencang, kebakaran itu cepat menyebar dan telah membakar sedikitnya 400 rumah dan 500 hektar tanah. Sedikitnya 4.000 orang telah dievakuasi akibat bencana itu.

Badan Pemadam Kebakaran Nasional Korsel melaporkan sebanyak 900 mobil pemadam kebakaran dan puluhan ribu personel dikerahkan untuk menjinakkan si jago merah. Militer Korsel juga mengirimkan 32 helikopternya dan 16.500 pasukan demi membantu menangani kebakaran tersebut.

Akibat kebakaran ini, pemerintah Korsel bahkan telah menetapkan status darurat bencana nasional. Langkah itu merupakan yang pertama sejak 2007 lalu, ketika sebuah kapal minyak mentah bocor di lepas pantai barat Semenanjung Korea. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*