fbpx Press "Enter" to skip to content

Fenomena Gangster Wujud Kegagalan Pendidikan Karakter

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Kehadiran gank remaja yang melakukan aksi brutal merupakan bentuk kegagalan sekolah menyiapkan anak memiliki karakter yang baik. Persoalan adanya gank remaja yang gemar berperilaku anarki tersebut merupakan persoalan yang serius.

Menurut pakar pendidikan Kota Semarang yang juga Ketua Dewan Pembina Universitas PGRI Semarang Sudharto, pihak sekolah harus mulai melatih bagaimana implementasi pendidikan karakter. Seharusnya, pihak sekolah juga harus mampu lebih memberikan pelatihan bagaimana pendidikan karakter yang sesungguhnya

“Tidak hanya sekedar teori bagaimana pendidikan karakter tersebut. Kalau cuma diajarkan teori saja ya jadinya seperti ini. Bagaimana sekolah menyiapkan supaya anak-anak kita ini memiliki good karakter,” katanya, kepada JoSS.co.id di Semarang, Jumat (8/2).

Dijelaskan, selama ini pendidikan karakter disekolah hanya bersifat pengajaran. Padahal banyak nilai di dalam pendidikan karakter yang memang harus dilatihkan kepada siswa seperti kedisiplinan, kejujuran, menghargai oranglain.

Meski sudah ada pedoman Penguatan Pendidikan Karakter (PPK) disekolah, namun menurut Sudharto pelaksanaannya belum efektif. Pasalnya dalam pedoman itu, semua diserahkan kepada guru dan orangtua tidak dilibatkan.

“Saya membaca pedomannya guru saja tidak mengerti,” ujarnya.

Diakui, pola pendidikan yang digemborkan pemerintah sejak dahulu yaitu tentang pendidikan karakter kepada anak. Namun implementasi di sekolah hal itu masih banyak tidak ditemui. Sehingga menghasilkan generasi-generasi yang senang akan tindakan brutal maupun anarkis.

“Memang sudah ada kemajuan, polanya semua guru bertanggung jawab untuk mengajarkan pendidikan karakter, namun pelatihan bagaimanannya yang belum,” tuturnya.

Baca juga: Terkendala Pembebasan Lahan, SPAM Semarang Barat Terancam Mandek

Terkait dengan psikologis usia remaja, menurut Sudharto, mereka cenderung hanya mencari eksistensi belaka. Namun lebih baik jika pencarian eksistensi ini diimbangi dengan keunggulan fisik serta kondisi psikologis yang baik. Selain itu, usia remaja cenderung memiliki psikologis yang belum terbentuk.

Sehingga muncul istilah di masyarakat, jika usia remaja merupakan ajang untuk mencari jatidiri. Di usia remaja orang cenderung mencari bentuk sosok manusia yang ideal seperti apa.

“Akibatnya lalu remaja sering meniru, yang ada di lingkungannya kemudian melakukannya. Apa saja yang ia lihat bisa dilakukan, karena memang punya potensi untuk itu,” katanya.

Apalagi psikologis manusia di usia remaja ingin memperlihatkan keperkasaannya. Apabila hal tersebut mengarah ke hal negatif, maka yang terjadi adalah munculnya gangster atau kelompok criminal remaja. Seperti yang marak terjadi di Kota Semarang saat ini.

Persoalan ini tentunya harus menjadi catatan sendiri bagi dunia pendidikan Kota Semarang. Menurutnya, sekolah-sekolah harus mulai memikirkan bagaimana memberikan pendidikan karakter yang hanya tidak sebatas teori saja.

“Namun juga praktik pendidikan akrakter itu bagaimana,” tuturnya. (gus/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id